Jom cari dalam sensasi blog

Loading...

Wednesday, October 24, 2007

Cerita hangat bersiri sensasi - Haruan makan anak

Posted on 8:28 PM by Sitcom

Tiga tahun dahulu...Pada suatu petang, tanpa ku duga, bapa mertuaku datang berkunjung kerumahku semasa Aznam pergi outstation. Sangkaanku bapa mertuakusebenarnya tidak mengetahui yang Aznam tidak berada di rumah. Agaknyadia rasa takkan Aznam tiada di rumah kerana dia tahu baru 4 hari sajaAznam balik dari outstation juga. Aznam tidak pula memberitahunya yangdia akan ke outstation semula dalam masa 4 hari lagi semasa menelefonnya.Sudah lebih 30 minit lamanya bapa mertuaku duduk di sofa di ruang tamu.Sambil minum air teh halia yang aku sediakan dan mengunyah-ngunyahbiskut lemak, dia membelek-belek dan membaca akhbar 'The Malay Mail'hari itu yang antara lain memaparkan gambar Dolly Parton di halamanhiburan. Aku sedang berdiri menyerika baju-baju suamiku kira-kira 4meter sahaja daripada bapa mertuaku.Sempat aku mengerling memerhatikan bapa mertuaku merenung puas-puasgambar Dolly Parton yang pakai 'low-cut' yang menampakkan hampir separuhbuah dadanya yang besar itu terbonjol macam nak keluar daripada branya.Lamanya bapa mertuaku menatap gambar Dolly Parton yang seksi itu. Diatidak perasan yang aku memerhatikan gelagatnya."Dah 6.30 petang ni, Aznam belum balik lagi, ke mana dia pergi?" tanyabapa mertuaku sambil mendongakkan pandangannya ke arah aku. Nadasuaranya agak serius dan menampakkan kerunsingan yang genuine.Dia sungguh sayangkan anak tunggalnya, suamiku. Aku juga tahu dia rasasenang dan sayang terhadapku, menantunya yang cantik dan pandaimengambil hatinya ini. Selalu juga dia membawakan aku cenderahati bilaberkunjung ke rumahku. Aznam pun suka yang aku amat disenangi oleh bapanya."Dia tak balik malam ini, Bapak, ke outstation lagi.. Ke Penang,bertolak pagi tadi," balasku ringkas."Tak balik..?" tanya bapa mertuaku seolah-olah terperanjat."Ya, Bapak, mungkin esok petang baru dia balik."Tiba-tiba bapa mertuaku tersengeh-sengeh, senyum melebar, tak langsungmenunjukkan tanda kerunsingan lagi."Kalau gitu, malam ini biar Bapak temankan kau, Kiah. Kasihan Bapakmelihat kau keseorangan begini. Bapak takut kalau-kalau ada orang datangmenceroboh rumah ini dan melakukan sesuatu yang tidak diingini kepadakau, semua orang susah nanti."Aku terdiam sejenak. Belum pernah sebelum ini aku terdengar kata-katabegitu rupa daripada bapa mertuaku. Aku ingat tadi dia mahu menyatakanyang dia hendak balik ke rumahnya. Meleset betul jangkaan aku."Ikut suka bapaklah, malam ini Bapak nak tidur di sini boleh juga, Bapakbalik ke rumah pun bukan ada apa-apa..." kataku dengan nada semacamberseloroh dan mengusik. Sekali-sekala bergurau dengan bapa mertua yangdisayangi apa salahnya... ya tak?Sebenarnya aku tidak berniat langsung hendak mengusik atau menyindirnyameskipun aku sedar yang situasi keseorangan bapa mertuaku lebih terukdaripadaku. Keseorangannya bertaraf 'on permanent basis' semasa itu. Apalagi yang harus aku perkatakan. Takkanlah nak suruh dia balik ke rumahnya."Betul kata kau, Kiah, kalau di sini setidak-tidaknya terhibur juga hatiBapak dapat melihat kau."Berderau darahku."Hai, pandai pula bapa mertuaku ini mengusik aku, mentang-mentanglahAznam tiada di rumah berani mengusik aku," demikian bisik hati kecilku.Aku terdiam dan tergamam sebentar mendengar kata-kata bapa mertuaku.Semacam sudah ada sesuatu muslihat."Ini semua angkara Dolly Parton, agaknya" bisik hatiku.Namun aku terima kata-katanya tanpa syak dan ragu, bahkan terus merasasimpati mengenangkan nasib malangnya sejak kematian isterinya, emakmertuaku.Selepas makan malam, bapa mertuaku dan aku beristirehat di ruang tamu,minum-minum ringan dan berbual-bual sambil menonton TV. Bapa mertuakumemakai T-shirt berwarna merah biru garang dan kain pelikat bercorakkotak-kotak biru putih. Simple sahaja nampaknya. Tak tahulah aku samaada dia memakai seluar dalam atau tidak. Lampu di ruang tamu dalamkeadaan 'dim' sahaja. Aku tak gemar menonton TV dengan lampu bilik yangterang benderang, begitu juga bapa mertuaku.Kami asyik betul menonton siri sukaramai "Sex And The City" yang sedangditayangkan. Sempat aku menjeling-jeling ke arah bapa mertuaku, dan kulihat matanya tak berkelip-kelip, macam nak terkeluar bila melihatadegan panas pelakon Sarah Jessica Parker dengan pasangan lelakinya dikeranjang. Dia nampak gelisah. Dia tidak perasan yang aku menjelingnya.Kemudian aku arahkan semula pandanganku ke kaca TV. Aku sendiri pun dahmula teransang juga.Ketika seorang lagi pelakon wanita yang lebih seksi dalam siri itu(maaf, aku tak ingat namanya) bercumbu hebat dengan pasangan lelakinyadi atas keranjang, aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku tepat kepadabapa mertuaku sekali lagi. Kali ini aku betul-betul tersentak dibuatnya.Dengan jelas aku dapat menyaksikan bapa mertuaku sedang memegang-megangdan mengurut-urut kepala butuhnya yang sudah keras naik mencanak dalamkain sarungnya. Puuh..! sesak nafasku, terbeliak mataku. Walaupunditutup kain, aku dapat bayangan betapa besar dan panjangnya butuh bapamertuaku. Solid betul nampaknya.

Baca siri cerita ini ....... (recommended by sensasi-best..)

Siri 1
Siri 2
Siri 3
Siri 4
Siri 5
Siri 6
Siri 7
Siri 8
Siri 9
Siri 10

No Response to "Cerita hangat bersiri sensasi - Haruan makan anak"

Leave A Reply