Jom cari dalam sensasi blog

Loading...

Tuesday, April 14, 2009

Diperkosa Mat Bangla

Posted on 9:08 AM by Sitcom

Aku bekerja sebagai kerani di sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia, Bangladesh, Nepal dan Burma.Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku. Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch. Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni di situ bekerja. Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut.Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat bangla ini berbadan tegap dan sasa. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat. Aku patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya.
Klik sini ..

No Response to "Diperkosa Mat Bangla"

Leave A Reply