Jom cari dalam sensasi blog

Loading...

Friday, February 8, 2008

Imah kemut

Posted on 8:05 AM by Sitcom

Dari jauh Atan melihat emaknya sedang membeli di kedai mamak Muthu. Atan meneruskan perjalanan pulang dari sekolah. Niat hati ingin memanggil emaknya dibatalkan setelah emaknya berlalu dengan membawa beg plastik yang berisi barang-barang yang dibelinya.

Seperti biasa, Atan selalu singgah di kedai Muthu untuk menghabiskan baki duit bekalan ke sekolah yang diberikan oleh emaknya setiap pagi. Emaknya dengan berbaju T ketat dan kain sarong batik berjalan menyusuri perumahan rumah murah yang tidak jauh dari belakang kedai Muthu. Mata Atan mengikuti perjalanan emak dengan kehampaan untuk mendapatkan belanja dengan itu dapatlah dia simpan duit yang ada untuk digunakan sebelah petang pula.

Pada ketika yang sama, bukan hanya mata Atan sahaja yang memerhati gerak emaknya yang sedang mengatur langkah. Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu. Sesungguhnya Atan baru sahaja berpindah ke perumahan ini. Sebab itulah dia masih belum mengenali sesiapa pun di sini kecuali si Muthu tempat mereka membeli barang-barang keperluan harian.

Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream. Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya.

"Siol betul, seksi habis"
"Ye la… tak pernah aku jumpa pompuan tu, baru pindah ke?"

"Huh, kalau dapat, takkan lepas punya"

Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut.

"Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga" sampuk Muthu.

Atan terus menjilat aiskream sambil melihat-lihat lagi ke dalam botol gula-gula. Tapi yang sebenarnya Atan cuma mahu dengar perbulan mereka tu.

"Eh, Muthu, kau tahu ke rumahnya?" Tangan pemuda berambut panjang yang lengannnya berparut.

"Itu… rumah hujung blok A dekat dengan jalan besar sana… sebelahnya rumah kosong dua buah… itu rumah dulu Ah Moi Merry tinggal juga"

Tiba-tiba Atan lihat kedua-dua pemuda itu tersengeh lebar.

"Cantekkk... lah" mereka berlaga ibu jari.

"Apa kamu mahu projek ka?"

"Apa kamu mahu ikut ka Muthu?"

"Barang baguih.. tak ikut rugilah aku"

Atan kian tidak faham. Atan berlalu dari situ. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami. Sambil menikmati ais kream Atan melangkan memikul beg sekolah yang berat menuju ke rumahnya.

Di rumah, emak kelihatan berpeluh menghidangkan makan tengahari. Atan meletakkan begnya di dalam biliknya. Rumah murah dua bilik itu tidaklah luas sangat, di situ lah dapur dan di situ juga tempat makan. Bilik hadapan diberikan untuk Atan dan bilik belakang diambil oleh emak dan ayahnya. Lagi pun bilik belakang lebih dekat dengan bilik air.
Di hadapan bilik emaknya adalah meja makan. Atan mengambil tempatnya di meja makan untuk menjamah nasi. Masakan emaknya sepeti biasa menyelerakan.

"Makan Tan" jemput emaknya yang turut duduk dihadapannya.

Sambil menyuap makanan Atan memikirkan mengenai kerja sekolahnya yang mesti disiapkan pada malam ini. Maklumlah tahun ini dia akan mengambil peperiksaan UPSR, dia mesti bekerja keras untuk mendapatkan 5A. Setelah emaknya menyuap nasi beberapa suap tiba-tiba pintu hadapan terbuka.

"Hai sedang makan?"

"Ayah!" sahut Atan

"Makan bang?"

"Tak abang nak cepatnya, mungkin abang makan kemudian"
Emak Atan terus membasuh tangan. Begitulah selalunya, apabila ayah balik, emak akan terus berhenti daripada melakukan apa saja kerja yang sedang dilakukannya. Begitu setia dia menyambut kepulangan ayah.

"Atan makan ye" katanya sambil bangun dari meja itu. Atan senyum saja dan terus menyuapkan makanannnya.

Emak Atan mengambil beg yang dibawa oleh ayanhnya dan ayahnya terus masuk ke dalam bilik. Emak mengeluarkan pakaian dalam beg dan dimasukkan ke dalam mesin basuh. Kemudian emak Atan turut masuk ke dalam bilek. Selang beberapa ketika kemudian Atan dapat mendengar suara emaknya mengerang perlahan.


Baca Cerita Ini... Klik Sini...

No Response to "Imah kemut"

Leave A Reply