Jom cari dalam sensasi blog

Loading...

Friday, September 21, 2007

Teressa

Posted on 6:29 PM by Sitcom

Aku bekerja di sebuah syarikat kewangan di Shah Alam...aku bertugas dibahagian memproses loan sewa-beli kereta...kiranya aku ni kira glamour jugak pasai customer asyik bodek aku untuk lulus loan depa cepat... Satu hari tu aku telah didatangi oleh seorang gadis cina untuk loan kereta Perdana . Kira used car la tu...Masa dia masuk ke pejabat aku staff yang berada di depan kounter depan kira jelous jugak tenguk gadis cun carik aku...Oh ya..nama amoi ni Theressa. kerja sales girl kat Sun Way Lagoon...Dia merayu abis kat aku untuk rekomen kan loan dia cepat...Aku ni yang memang tak leh tenguk pompuan apa lagi kira jual mahal la skit...Dalam hati boleh...tapi ada syarat la..aku berikan alasan yang aku ada banyak kerja...takkan nak stay malam buat kerja... Tapi amoi ni terus pujuk aku..Nanti "I belanja la you..kalau loan I approved ok.." "Tenguk la...Kalau I senang.." Kataku mengumpan...Malam tu aku tekad untuk siapkan loan amoi ni...Manala tau untung sabut timbul..untung batu tenggelam...Nak balik pun hari hujan ..Lagipun rumah aku jauh kat Port Klang nun... Oh ya..ofis aku ni dua tingkat. Aku dekat tingkat dua pasai proses loan semua kat sana. Kat bawah tempat orang simpan keluar duit. Kunci tingkat atas aku pegang pasai tinggal aku sorang je duty..Yang lain balik cepat...Malam Jumaat la katakan. Tengah aku terbedek bedek application form customer tibe-tiba telepon opis aku berdering..Cis ! siapa lak yang telepon malam-malam ni..Tak tau opis dah tutup ker...Mau tak mau aku angkat jugak pasai manalah tau manager aku nak spot check..boleh jugak aku tunjuk rajin...Jangkaan aku silap! "Hello ! Badrul ada?" menyirap aku bila suara amoi tanyakan nama aku..Rupanya si Theressa yang telepon. Aku tanya dia apa hal dia telepon aku..Saja katanya..Aku tahu dia ni saje nak bodek aku pasal loan tu lah tu...Tak balik lagi ke..tanya die.." kata nak proses loan you...tu pasal lah I terpaksa stayback..Aku cuba memancing. nak tolong ker? aku saja test die... Tolong ape? "apa-apa pun bleh ..." "you belikan air panas untuk I kan bagus. kalau datang tolong tutupkan kunci kat grell bawah tau.!!" "No sweat katenya" I pun kat area you ni...Ini sudah kira bagus kata hatiku...:Oklah I tunggu air you..jangan tipu tau!" aku sekali lagi test die. Dalam hati kata "betul ke amoi ni...?"Entah macam mana kote ku menegang ingatkan kalaulah betul amou tu datang aku nak balun habis puki amoi ni..Aku pun tak pernah main ngan amoi ni..melayu tu adelah jugak itu pun tak ramai.. sedang aku melayan angan-angan aku tiba-tibe ada ketukan dipintu. Berderau darah aku...aku bangun dan intai dari cermin kecil..Alamak! amoi ni betul datang la...Cepat-cepat aku buka pintu dan dia masuk dengan teh panas bungkus ditangannya. Aku tenguk T-shirt Hard Rock Cafe yang dia pakai basah lenjundan melekap ke badan...Mata aku rasa nak terjojol keluar tenguk puting tetek dia yang tersembul. "Kesian..hujan pun you datang aa" bodek aku.."takpa..I kan dah janji.." kata amoi tu.Aku beri dia towel emergency aku yang memang aku simpan dalam meja. "you lap you punye badan kat pantry la..." kata ku. Dia menyambut towel tu dan terus ke belakang. mata ku mengekori buntut amoi ni dari belakang. Bulat dan kenyal jubor amoi ni..bisik hati ku..sedang dia bersalin di pantry ..tiba-tiba aku tersentak dia menjerit dan aku pun secepat kilat berlari ke dapur. Aku tenguk dia berdiri ketakutan di dinding..Rupanya dia ni takut lipas...aku tenguk dia ni berkemban dengan towel kecik aku..terserlah tetek dia yang tertonjol macam buah betik yang masak ranum...Dia menggigil takut sambil kesejukan lalu aku pun cas-cas gentleman terus memeluk dia ..Konon nak kasi protection la tu..Sedang aku berpelukan aku rasa konek ku menongkat kat celah kangkang amoi ni...Kepala koteku rasa kembang semacam tambahan pula bila gunung berapit amoi ni menekan dada ku yang bidang. Amoi niyang masih tergamam terus peluk aku erat macam tak nak lepas...Apa lagi aku pun tak kasi can la. Terus aku cium mulut dia dan sedut lidah dia. Dia meronta minta dilepaskan, tapi aku tetap sedut lidah dia sambil tangan ku menggentel tetek besar dia. Aku dengar nafas amoi ni dah tak stabil ..dia mengerang kegelian dan aku pun apa lagi terus menjilat leher putih yang aku cium sunguh wangi...Jari ku terus mengganas. Kuselak towel dan terus mencecahkan jari tengah ku ke alur pantat yang aku rasa dah berlendir. Entah air hujan atau air mazi aku tak dapat pastikan.Aku manarik manja Theressa dan dudukkan dia diatas pantry. Dia mengikut saja sambil mulut kami masih ganas menyedut lidah masing-masing. Duduk saja dia di atas pantry, aku kangkang kan kaki dia dan menyembamkan lidahku ke celah pantat amoi ni. Basah gila pantat amoi ni...Aku terus menggila jilat celahan pantat dan menyedut kelentit pink amoi ni yang agak tersembol. Ku gigit manja bijinye sambil dia menarik rambutku dan ditekan kuat kepalaku agar terus menyedut air nikmat pantat yang tak bersunat ni. Mulut ku basah giler dek air pantat si amoi ni yang meleleh terus macam air sungai Klang. Tangan ku masih mengurut konek ku yang dah tegang semacam. Tiba-tiba amoi ni mengejang macam orang cramp. "Ahhhhh...sss..sedap woo...." jerit nye manje..Kali ini tibe giliran die melutut di kote 6 inci ku dan tanpa berlengah terus memasukkan batangku kedalam mulut nya yang agak kecil. Mata ku terpejam bila koteku terasa suam bila amoi ni mengulum koteku dengan cara seolah-olah berkumur dengan air liur. dia terus menyorong keluar masuk koteku sambil jari nye yang halus menguli kedua telur ku yang dah kire membengkak. Amio ni kira expertla jugak pasai blow job ni.. mana tak nye...dijilat nye dari telur ku hingga ke hujung kencing batangku. Di situ die menyungkit lubang kencing ku dengan hujung lidahnya sambil meludah air liurnya bagi lebih melicinkan proses sorong tarik batang ku. Kulihat bibirnya yang merah monggel dan agak kecil agak sesak untuk menelan batang ku yang dah kira stim gila..Matanya yang agak kuyu lebih menggairahkan bile dilihat dari atas sewaktu dia menggonggong batang ku..Macam baby yang lapar susu..Aku tahan air maniku agar tak malu dengan amoi ni..Aku menarik lengan nye ke atas dan terus menyedut mulutnya yang basah lenjun dengan air liur. "jom kite ke sofa" ajak ku kepadanya. sambil mulut masih bertaup aku mengangkat amoi ni dan terus merebahkan badannya yang dah terbogel. Towel buruk aku tah jatuh kemana aku dah tak kisah..sebaik saja amoi ni ku telentangkan di atas sofa ku lihat bodynye yang kire putih gila melentik untuk disantak batangku. Amoi ni mengangkang kan pantat nya yang aku rasa gian lagi untk ku jilat. Tetek amoi ni selambak, putingnya agak besar macam buah ceri kat ladang..."Cepat la Badrul" rengeknya sedang aku kaget meratah tubuhnya yang tiada seurat benangpun. Apa lagi..aku kuakkan habis kangkang dia dan terus benamkan lidah ku kedalam pantatnye yang aku cium agak hanyir oleh lendiran putih yang keluar. Yang hairan tu bau hanyir ni tambah menyetimkan koteku dan aku berasa Kinky untuk menyedut lubang jubur amoi ni..Basuh tak basuh tak kisah lah..kata hati ku...janji puas..Bukan senang nak main ngan amoi ni" Lidah ku terus menggila menjunam kedalam pantat amoi ni dan terus lidah ku menjalar ke lubang jubur amoi ni.."Apa ni Badrul?.." Tanya amoi ni.."You relaks la"" Pujuk ku.. Mata nya terus pejam sambil jarinya ligat melancapkan batang ku yang sebentar lagi akn merodok kedua lubang amoi ni. Sambil aku meludah dan menjilat jubur dan pantat amoi ni, dia terus mengulum koteku yang aku rasa macam dah nak bersembur airnya dek kemutan mulut amoi ni.Bila aku dah rasa juburnya dah kembang kuncup menahan gelora nikmat jilatan aku aku bingkas bangun dan menyodok pantat nya. Agak senang juga memasukkan kepala kote ku kerana pantatnya agak becak di air mazi dan ludah ku. Terus ku loncoskan batang ku. 'SLLUUPPP' bunyi batang ku bile menerjah masuk ke dalam puki amoi ni. Dia menyepit dinding pantatnya dengan kedua kakinya.. Aku rasa bagi menunjukkan betapa kemutnya pantat dia...sambil batangku menyorong keluar masuk, kedua teteknya yang besar terus kusedut putingnya. Bagi menambah stim amoi ni aku terus menguak tangan nya dan terus ku jilat ketiaknya yang licin bercukur...Dia menggelupur kesedapan samabil kakinya memaut erat ponggong ku bagi membenamkan batangku sampai ke telur ke dinding pantatnya yang membusung. Dalam akupun juga stim gila..aku masih dapat bertahan kan air maniku dengan kadangkala mengigatkan benda-benda yang tak berkenaan..Aku tak mau amoi ni memandang rendah kekuatan batang melayu...Sedang aku sorong tarik batang ku tiba-tiba amoi ni sekali lagi mengejang menandakan yang dia dah klimaks lagi. Saja aku biarkan dengan terus menekan kuat dinding rahimnya dengan koteku. Setelah agak reda..aku jilat telinganya pula sambil membisikkan " I main belakang you OK.." Dia yang aku rasa dah mula nak stim balik mengangguk walaupun aku tau yang dia agak keberatan. Persetankanlah amoi ni ..janji jubor dia ni mesti aku rodok...Aku terus membalikkan amoi ni denagan posisi menonggeng dan terus aku menyembamkan mulut ku ke celah juburnya. Ku ludahkan air liur ku sebanyak mungkin sebagai pelincir kelak. Lidah ku terus gila macam lidah biawak menjilat, menggintil, menyedut jubur amoi ni. Sambil tu teteknya tetap aku ramas ramas. Amoi ni makin lama makin respon kerana aku tenguk jarinya mula menggintil kelentitnya sewaktu aku sebuk mengerjakan lubang jubornya. Tanpa berlengah, aku terus menghunus batang kote ku yang dah tegang sambil uratnya yang dah menceracak dan cuba merodok lubang jubor amoi ni. Apa lagi bila kepala koteke mula nak melobos lubang jubornya menjerit kecil amoi ni. " sssstttt, Slow sikit..sakit la la.." Aku yang memeng dah mahir ngan game jubur ni terus jugak menusuk jubor amoi ni sambil tangan ku menekan pinggang nya yang agak melentik . Kebetulan belakang sofa aku main tu ada cermin..apa lagi tambah stim la aku bila aku dapat tenguk reaksi muka amoi ni bila dirodok dari belakang. Stim gila aku bila aku tenguk mukanya yang agak putih bujur sirih mengerang kesedapan sambil mulutnya yang hampir ternganga mencungap mencuri nafas...Aku terus menujah sambil amoi ni yang mengerang tak tentu hala dek kesedapan jubornye ditala sedemikian rupa. Setelah puas dengan jubornya kini giliran pantatnya pula aku kerjakan.Sekali lagi aku balikkan dia dan suruh dia duduk ala cow boy atas batang ku yang mencanak. Dia macam paham saja dan terus menyuakan batangku kedalam lubang pantatnya. Apa lagi bila masuk sahaja kepala koteku kedalam lubang pukinya, dia menjerit manja sambil menggelekkan bontotnya macam orang naik kuda. Part ni yang aku tak leh tahan pasai cara dia mengayak membuatkan batangku tertekan habis kat pantat dia dan terlenyek macam pisang dilenyek. Nafasnya yang turun naik membuatkan aku tambah stim lalu aku terus curi-curi jilat tetek dia yang bergoyang-goyang. Setelah agak lama batang ku diuli oleh ayakan amoi ni aku rasa macam dah nak terpancut lalu aku peluk dia sekuat hatiku dan menyemburkan air nikmat ku yang aku rasa paling banyak pernah aku bazirkan kedalam rahim amoi ni. "Srrrrr..CretTTTTT" Itulah bunyi yang aku dengar. Setelah itu aku cabut batangku dan tarik kepala amoi ni ke kote ku dan sekali lagi aku tujahkan batang ku yang masih agak keras untuk disedut. Dia menurut sambil melancapkan batang ku dengan mulutnya hingga aku tersedar yang aku sekali lagi menghamburkan air maniku yang agak lebih cair kemulutnya. Dia terus menyedut sambil jarinya yang halus memerah batang ku hingga air ku kering habis.Badan Kami masa tu basah habis dek peluh...Dengan berpimpin tangan kami terus ke bilik air dan membersihkan segala air yang tertumpah tadi. Sebelum amoi ni blah dia sempat tanya kat aku..." Esuk loan I approved OK.." Aku yang masih tercungap menganggukkan kepala kerana yang aku tau amoi ni berbaloi dan boleh dibuat bahan lancap bila aku horney

No Response to "Teressa"

Leave A Reply