Jom cari dalam sensasi blog

Loading...

Sunday, October 19, 2008

Geng Rompak dan rogol part1

Posted on 9:04 AM by Sitcom

Syuhada dan Iza yang sedang tidur lena itu merasa amat terkejut


apabila dikejutkan dan dan mulutnya telah dicekup dan diarahkan
supaya diam dan tidak menjerit. Mereka panik seketika dan apabila
sampai diluar bilik kelihatan abang Syuhada dan kakaknya telah di
ikat!
Kamu semua jangan cuba mencerita kalau nak hidup, kata Maniam,
bengis. Sesiapa yang cuba menjerit dan melarikan diri, aku akan
tembak dia!! kata Maniam sambil mengajukan pistol yang dibawa
bersama itu. Kecut perut mereka semua melihat pistol itu diacukan
kepada mereka. Iza ketika itu hanya memakai pakaian tidur yang agak
nipis juga menyerlahkan lagi kejelitaannya di samping rambutnya yang
selama ini ditutupi tudung itu terurai membuatkan mata penjenayah-
penjenayah itu tidak berkelip. Sementara itu Syuhada memakai t-shirt
dan seluar track suit dan kakaknya mengenakan t-shirt dan kain batik.
Hmm, baiklah mari kita mulakan permainan !!! Semua gadis-gadis
jelita dan ada nampaknya. Kita mulakan dengan satu persatu,
haahahahaha gelak Maniam dan rakan-rakannya. Kecut perut dan
terkejut besar Iza, Syuhada dan kakaknya Imah. Mereka ingatkan
penjenayah-penjenayah ini hanya ingin merompak rumah mereka tetapi
ia adalah sebaliknya, iaitu ingin menodai mereka. Kau dulu,
hehehehe, sambil menunjuk kepada kakak Syuhada iaitu Imah. Imah
memang merupakan surirumah yang cantik sebagaimana juga adiknya
Syuhada. Dia merupakan sekolah agama yang sering dipikat oleh pemuda
kampung satu ketika dahulu sebelum berkahwin dengan suaminya
sekarang.
Mari kita lakukan aksi ni depan suami kau, hahahaha gelak Maniam.
Imah rasa bagai nak pitam mendengar kata-kata Maniam itu. Selama
baru berkahwin selama sebulan ini pun dia baru hanya beberapa kali
bersetubuh dengan suaminya, kini dia dipaksa untuk bersetubuh di
depan suaminya. Tidak!! jangan buat macam nie, saya baru je kahwin,
tolonglah lepaskan saya.. saya merayu pada awak, ambillah semua apa
yang ada kat sini tapi jangan apa-apakan kami.. rayu Imah kepada
Maniam. Hahahaha, orang secantik kamu semua hendak dilepaskan!!
tidak sama sekali, dengar sini baik kamu semua ikut saja apa yang
aku cakap, kalau tidak.. Maniam pun mengeluarkan pistolnya dan
mengarahkan ke kepala suami Imah.
Suami Imah merasa amat kecut perut, baik.. baiklah.. jangan apa-
apakan dia... Imah merayu sambil menangis, nampaknya Imah tiada
pilihan selain menjadi mangsa seks Maniam dan rakan-rakannya.
Hahahahah bagus.kau dah faham sekarang, jadi kerja ini akan lebih
senang dan seronok, lalu Maniam pun menuju ke arah Imah dan membuka
ikatan di tangan dan kakinya. Tilam pun telah di bentangkan di ruang
tamu itu betul-betul di hadapan suami Imah diikat.
Hahahaha, baik kau tengok puas-puas aku berasmara dengan isteri kau,
lepas tu kau bandingkan samada aku atau kau yang lebih hebat.Airmata
Imah sudah menitis deras, wajahnya yang putih itu kini semakin pucat
dan pipinya kelihatan kemerahan menahan malu. Imah didudukkan di
depan Maniam, sementara yang lain hanya menyaksikan dahulu seperti
biasa dan Kumar merakamkan aksi ini. Maniam pun memulakan dengan
mencium bibir Imah dengan rakus sambil tangannya meraba-raba
disebalik baju Imah dan memicit-micit puting Imah! Imah hanya
mendengus perlahan. Jari-jemari Maniam mula menganas dan kini ia
telah menanggalkan baju t-shirt Imah dan menampakkan coli putih yang
membaluti tubuh putih Imah.
Imah kini duduk di hadapan Maniam sambil Maniam mencium-cium rakus
lehernya, bibirnya dan telinganya hingga berdecut-decup bunyinya
sehinggakan air liur Maniam membasahi leher dan bibirnya itu.Tangan
Maniam kini menganas apabila ia mula menanggalkan coli Imah dan
tersembullah buah dada Imah yang mempersonakan itu. Walaupun
memiliki badan yang agak kurus namun Imah memiliki buah dada yang
agak tajam dan besar!! Buah dada Imah mula dijilati oleh Maniam dan
putingnya dihisap sehingga Imah mendengus keghairahan. Maniam
memicit-micit buah dada Imah dengan ganas sambil bibirnya bertaut
dengan bibir Imah dan dia mengulum lidah Imah.
Suami Imah yang dipaksa melihat kejadian itu tidak mampu berbuat apa-
apa cuma hanya mampu melihat dan pasrah sahaja isteri kesayangannya
dilakukan sesuka hati oleh Maniam. Imah kini mula menangis teresak-
esak apabila kain batiknya di lucutkan dan menampakkan kakinya yang
putih mulus menambahkan kegilaan Maniam dan rakan-rakannya!!! Maniam
mula menyelukkan jarinya ke dalam seluar dalam putih Imah dan
memicit-micit dan mengorek cipap Imah sehingga Imah mengerang-gerang.
Belum pernah kemaluan Imah dipicit dan dikorek sebegitu ganas oleh
suaminya. Seluar dalam Imah kemudiannya dilucutkan dan kini dia
telah telanjang bulat. Buah dadanya yang montok dan cipapnya yang
kemerahan dan tembam itu dapat dilihat semua dengan jelas. Maniam
kemudiannya membaringkan Imah dan seterusnya dia pun menciumi
seluruh tubuh Imah sambil batang koneknya ditusuk masuk ke dalam
cipap Imah yang agak ketat itu dengan perlahan-lahan. Imah kelihatan
mengeliat-geliat kestiman dan matanya mulai kuyu dan longlai. Imah
kelihatan tidak boleh tahan lagi dan dia pun merayu-rayu minta
dilepaskan sambil mengerang-gerang. Maniam menusuk masuk batang
koneknya yang besar itu secara perlahan-lahan kemudian semakin deras
sehingga berdecup-decup bunyinya.
Badan Imah kemudiannya berada di posisi duduk di atas Maniam yang
terbaring sementara Ali menolong dengan mengangkat badan Imah dan
menghentak-hentakkan punggung Imah agar cipapnya betul-betul
membenarkan konek Maniam menghentaknya. Tangan Maniam juga tidak
diam meramas-ramas buah dada Imah. Akhirnya, Imah klimaks juga dan
air mazinya berhamburan terpancut dan Maniam pun klimaks disertai
dengan raungannya yang cukup kuat tanda kepuasan yang amat sangat.

No Response to "Geng Rompak dan rogol part1"

Leave A Reply