Jom cari dalam sensasi blog

Loading...

Wednesday, June 25, 2008

Lawak Pizza Hut...

Operator : " Thank you for calling Pizza Hut. May I have your.."

Customer : " Hello, can I order.."

Operator : " Can I have your multipurpose card number first, Sir?"

Customer : " It's eh.. hold on.. 6102043338-45-54610"

Operator : " Ok.. you're ... Mr Singh and you're calling from 17 Jalan Kayu. Your home number is 40942X66, your office 7X452302 and your mobile 014-2XX2566. Which number are you calling from now Sir?"

Customer : " Home! How did you get all my phone numbers?"

Operator : "We are connected to the system, Sir"

Customer : May I order your Seafood Pizza.."

Operator : " That's not a good idea Sir."

Customer : "How come?"

Operator : " ACcording to your medical records, you have high blood pressure and even higher cholesterol level, Sir!"

Customer : " What?,.. What do you recommend then?"

Operator : " Try our Low Fat Hokkien Mee Pizza. You'll like it"

Customer : " How do you know for sure?"

Operator : " You borrowed a book entitled 'Popular Hokien Dishes' from the National Library last week Sir."

Customer : " Ok, I give up.. Give me three family size one then, how much willthat cost?"

Operator : " That should enough for your family of 10, Sir. The total is $49.99"

Customer : " CAn I pay by credit card?"

Operator: " I'mafraid you have to pay us cash, Sir. Your credit card over the limit and you're owing your bank$3720.55 since October last year.That's not including the late payment charges on your housing loan."

Customer : " I guess I have to run to the neighbourhood ATM and withdraw some cah before your guy arrives"

Operator : " You can't Sir. Based on the records, you've reached your daily limit on machine withdrawal today."

Customer : " Nevermind ust send the pizza, I'll have the cash ready. How long is it gonna take anyway?"

Operator : " About 45 minutes Sir, but if you can't wait you can always come and collect it on your motocycle.."

Customer : " What "

Operator : " According to the details in system, you own a Scooter, .. registration number..B3337BZ

Customer : " $%#@^^%^#"

Operator : " Better watch your languange Sir. Remember on 15th JUly 1987 you were convicted of using abusive languageto apoliceman..?"

Customer : [Speechless]

Operator : " Is there anything else Sir?"

Customer : " Nothing.. by the way.. aren't you giving me that 3 free bottles of cola as advertise?"

Operator : " We normally would Sir, but based on your records, you are also diabetic... "

^%&*^$&*^$*#%$*(^&*... ..

What you see is not always true..




Mopiko 18sx Advertisement..

Romance novel

Sex imagination cartoon

Nakal di opis...ahaa

Funny Bear

Nana...

Kisah ini adalah experience aku dengan seorang awek yang bernama Nana. Aku dah kenal dia sejak dari sekolah lagi di KL. Dia sekolah perempuan dan aku sekolah lelaki. Dia ada boyfriend tapi masih rapat dengan aku. Semasa aku di IPT, kawan-kawan Nana kata actually dia suka kat akutapi segan nak cakap sebab takut aku tak respond. Aku memang suka kat Nana tapi tak tunjuk sangat...jual mahal. Aku minat kat Nana sebab dia memang cun dan rupa dia tak Melayu sangat, sebaliknya macam heroin Hindustan. Entah kenapa aku lebih berminat pada awek bukan Melayu. Lepas grad dari IPT, aku bekerja dengan sebuah institusi kewangan terkemuka di KL. Nana yang setahun lebih muda dari aku pula bekerja di selatan. Seminggu sebelum tahun baru 1992, Nana telefon aku dan bertanya samada aku celebrate tahun baru atau tidak. Aku kata aku nak celebrate tapi tak ada partner. Dia pun offer untuk jadi partner aku. Aku tanya, "Boyfriend tak marah ke?". Dia kata nanti dia akan cari alasan untuk tak celebrate dengan boyfriend nya. Mungkin mereka bergaduh agaknya. Pada petang tahun baru, aku jemput Nana di Puduraya dengan kereta. "Nana nak tidur mana malam ni?". "Nana tak mahu balik rumah..mana-manalah." Aku pun ajak tidur di apartment bujang aku. "Seganlah." Jawabnya. Aku pun offer untuk ambilkan bilik hotel. Dia setuju dan aku pun suruh dia check-in di sebuah hotel yang aku tahu memang selamat. Aku berjanji untuk jemput dia pukul lapan malam. Lepas tu aku pun balik rumah untuk bersiap. Pukul 8.00 malam aku pergi jemput Nana di hotel. Fulamak...dia dressing sexy habis. Dress dia low cut di dada dan skirtnya kembang dan singkat. Naik nafsu aku tengok dia. Buah dada Nana memang super besar macam Pamela Anderson...terjojol semacam aja. Aku rasa dia pakai half-cut bra. Aku curi-curi pandang pangkal buah dada Nana yang terdedah tu. Kami pergi makan di sebuah café sebelum pergi ke sebuah disko terkemuka. Aku saja pergi awal supaya dapat tempat duduk yang strategik dan tersorok. Aku dan Nana sebelum ni memang pernah keluar sama tapi aku tak pernah buat apa-apa kat dia sebab aku treat dia sebagai kawan yang dah ada pak we. Kami berbual-bual dan bila lagu best, kami pergi menari. Bergegar-gegar buah dada Nana yang besar tu bila menari lagu rancak. Geram aku dibuatnya. Bila sesi slow-dance, aku tanya dia "Jom slow-dance!". Dia angguk kepala dan aku pun tarik tangan Nana ke dance floor. Kedua-dua tangan Nana terus merangkul leher ku. Aku pun tak lepas peluang dan terus peluk pinggang Nana dengan erat. Aku dapat rasakan buah dada Nana menekan dadaku..best betul. Actually aku dah ada pengalaman sex dengan girlfriend lama aku. So aku dapat rasakan yang Nana semacam menginginkan sesuatu malam tu. Matanya layu merenung mataku dan jari-jarinya membelai tengkuk dan rambutku. "I miss you Jazz (namaku)" katanya. Aku pun kata aku rindu gak pada dia. Lagi erat Nana merangkulku. Aku pun terus memainkan peranan. Aku mainkan bibirku di pangkal telinga Nana. Dia kegelian dan mencubitku manja. Lepas tu aku mainkan bibirku dari kawasan telinga, pipi dan terus ke tengkuk Nana sambil tangan ku mula meraba punggung Nana. Dia merengek kegelian "Jazz..you ni nakal lah". "You marah ke?" tanya aku balik. Nana hanya senyum dan tergelak kecil sambil terus memelukku dengan lebih erat lagi. Ini isyarat baik kata hatiku. Baru aku nak sambung projek, lampu dah terang balik dan muzik kembali rancak. Kami pun balik ketempat duduk. Nana kata dia dah penat dan ajak aku keluar dari situ. Aku kata awal lagi tapi akhirnya aku akur. Masa tu dah pukul 2.00 pagi. Dalam kereta kami tak banyak cakap. Aku pula tengah berbelah bagi apa nak buat lepas tu. Sampai di hotel Nana ajak aku kebiliknya. Aku suruh dia naik dulu sebab aku nak parking kereta. Kepala aku dah fikir bukan-bukan. Lepas parking kereta aku terus ke bilik Nana. Sampai di bilik Nana aku terus duduk atas kerusi. "Jazz tidur sini ajalah malam ni...Nana takutlah tidur sorang-sorang. Boleh kita borak-borak sebab lama tak jumpa" katanya. Aku hanya mengangguk, dalam hati rasanya macam nak melompat kesukaan. Nana kebilik air untuk mandi dan tukar baju tidur katanya. Dia keluar dengan memakai t-shirt labuh paras peha. Zakar aku tegang melihat Nana berpakaian begitu

baca kat sini..klik sini

ku ragut dara adik tiri ku

cerita aku pendek je, tapi tu lah paling nekmat pantat yg tak akan ku lupakan....ini bukan cerita rekaan....waktu kejadian usia 26 tahun telah berkahwin, aku berkerja di kuala lumpur. masa tu aku bercuti balik kampong mak tiri ku di alor star.mak tiri ku mempunyai anak perempuan usia 16 tahun, adik tiri aku lah jadi nya...adik tiri ku berketurunan siam, sebab mak tiri ku orang patanni sebelah siam laa...adik tiri aku ni , fuh memang amat cantik kulit putih melepak. body memang seksi gile..bontot besar...tetek serderhana laaa....aku memang selalu jeling jahat pada dia. di pendekkan cerita...rumah kampong ni dua tingkat. bilik air bawah..bayangkan la sendiri rumah kampong besar lagi. takde org di rumah waktu tu.rupa nya isteri ku di bilik atas tidur..nak jadi cerita nya gini..aku tak tahan nak buang air waktu tu, aku dengar dalam bilik air ada org, yg aku sangkakan bini aku, pintu bilik air renggang tak bekunci, aku pon terus masuk dengan menyelak kain pelikat nak kencing laa...wowwww aku nampak rupa nya adik tiri ku sedang mandi telanjang bulat membelakangkan aku...darah aku terus naik membuak...tergamam aku tak berbuat apa2, terus aku nekmati satu pemandangan yg amat memberahikan. dari tengkuk nya hingga ke tumit telanjang bulat putih melepak kemerahan.....hemmmm..otomatik konek ku mencanak tegang...aku bedehem hem..adik tiri ku terperanjat menoleh pada ku..juga tergamam melihat aku dengan kain teselak menampakkan konek ku yg tegang, aku tak berbaju...adik tiri ku cuma sempat menutup pepek dia je dengan tapak tangan dia, yg sebelah tangan nya menutup tetek dia, adik tiri ku menarik nafas cuba saolah2 nak menjerit, aku cepat2 memberi isharat dengan jari telunjuk ku ke mulut menyuruh adik tiri ku diam...adik tiri ku tak jadi bersuara."abg ingat kakak tadi" aku membahasakan kakak tu isteri ku....adik tiri ku bergerak mahu mencapai kain batik...aku yg mencapaikan kain batik tu menghulurkan pada nya...belum sempat adik tiri ku capai, kain batik terlepas dari pegangan tangan ku jatuh, lalu adik tiri ku menunduk mau mengambil kain batik, aku tak sengaja melangkah mara merapatkan diri ku dengan adik tiri ku...bila adik tiri ku berdiri tegak selepas mencapai kain batik jarak antara aku dengan adik tiri ku amat rapat, semasa adik tiri ku cuba memakai kain batik, dengan tak sengaja, entah apa yg mendorong, terus aku pegang kedua belah bahu adik tiri ku

baca sampai habis...klik sini

Aku...Dewa kegelapan...

Kau Milikku Selamanya ?: bawa gadis cantik itu padaku... Aphelind: baik yang mulia dewa kegelapan... --Keesokkan paginya-- ?: (mengetuk pintu) seorang gadis membukakan pintu... Livia: Papa...! Baru pulang...? Aku rindu sekali... Aphelind: (menutup pintu) aku juga rindu padamu, sayang... (mencium paksa bibir Livia sambil membuka paksa celana dalam Livia. Menyentuh dan menggosok-gosok kelaminnya...) Livia: aahhh... Papa...... Aphelind: bagus sayang... organ seksualmu makin mirip ibumu yang sudah meninggal... Kau sebentar lagi akan mutlak jadi pengganti ibumu untuk memuaskan ayah... (mengemut payudara Livia) Livia: iya-iya... Hihi, geli pa... Puaskan aku, ayah... Aphelind: (mengeluarkan penisnya dan memasukkannya ke virgin sex Livia) hummmn... Makin rapat... Livia: Ah... Sambil berdiri seperti ini enak juga... Aaaaammmnn... Tentu saja... Sudah dua hari papa tidak merangsangku... Kan papa melarangku masturbasi supaya kelaminku rapat... Aphelind: iya iya...... uhn... Rapat sekali sayang... Goyangkan pinggulmu... Livia: baik ayah... (menggoyangkan pinggul) ayah tidak mengeluar-masukkan penis ayah? Aphelind: tidak... Ayah ingin membenamkan diri dalam emutan kelaminmu yang makin merapat ini sayang... Livia: hihi...... Aaahh... (menggoyangkan pinggul) Aphelind: pintar... Ahh...... Sungguh rapat... Ummmnnn... (mengeluarkan penisnya dari kelamin Livia...) Livia: ayah... Aku masih mau dilayani... Aphelind: Layani dulu ayah... Livia: (mengemut dan menjilat kelamin ayahnya) Ummmnnn... Aphelind: Aaaah.... Pintar, sayang... ah, bagaimana gadis itu? Livia: Fi...? Dewa kegelapan ingin mengambilnya? Aphelind: ya. Betul. Livia: bagus sekali... Aku ingin sekali lihat tubuhnya yang selalu tertutup pakaian itu... Aphelind: (memberikan tabung sperma) ini... pastikan berhasil... Setelah itu bawa ke dewa kegelapan... Livia: baik ayah... Akan kupanggil anak buah dewa kegelapan yang lainnya... Ria, Phoebe, Valentina, dan Irene... Esok hari... Livia: Fi..., nanti malam aku ke rumahmu ya...? Ria, Valentina, Phoebe, Irene: iya, kami juga... Boleh ya...? Fi: hmm...? Tumben... Ada apa...? Ria: kamu kan sendirian tiap hari... Sejak orangtuamu meninggal... Biar kami temenin... Fi: iya deh... Malam hari... Saat Fi beranjak tidur... Livia: (mengunci pintu) Fi: loh... Kok pakai dikunci segala...? Valentina: biar tidak ada pengganggu... Fi: eh...? Livia dan teman-temannya menelanjangi Fi..., mendudukkan Fi di ranjang, bersandar pada tembok. Irene, Phoebe: (menahan tangan Fi) Ria, Valentina: (melebarkan kaki Fi sebisa mungkin, menahannya) Fi: kyaa...! Kalian mau apa...?! Livia: kamu... Akan jadi sama seperti kami... Fi: Apa maksud kalian... Livia: teman teman, rangsang tubuhnya... Irene, Phoebe: (mengelus-elus dan memainkan puting susu Fi) Fi: aah... Kyaaahh, jangan... Aaah... Tidak... Kyaaaaahh......... Livia: Ria, Valen, lakukanlah... Valentina: (mengelus lubang vagina Fi perlahan) waaahh... Lembut sekali...... Fi: aaah... Kyaaa... (mulai gemetar karena terangsang) Ria: bagus, cairannya mulai keluar...... Khmph... (menyebarkan cairan vagina Fi ke seluruh daerah vagina...) Livia, ayo... Livia: baik... (mengeluarkan tabung sperma dewa kegelapan) Fi: ah... Apa itu? Phoebe: kami semua... Hamil oleh dewa kegelapan... Kaupun... Akan jadi seperti kami... Fi: !! kumohon, jangan......! Irene: Fi, terima saja... Hadiah ulangtahun ke 16 dari dewa kegelapan..., kehamilanmu... Ria dan Valentina mencengkram kuat kuat kaki Fi... Ria: ayo...... Livia menempelkan cairan lengket itu ke tangannya... Livia: Fi... rasakanlah baik baik... (menuju kelamin Fi) Fi: jangan... Jangan... Livia: hahahaha......... (menyentuh kelamin Fi, meraba-raba area lubang kelaminnya) ini dia yang kucari cari.. Fi: aaahhh... Tidak... Livia: (memasukkan jari ke dalam vagina Fi) vagina yang hangat... Dewa kegelapan pasti sangat menyukainya... Fi: kyaaaa...... Aaaaaaahh...... Cairan apa ini... Mengalir masuk dalam tubuhku... Livia: Sperma itu bukan sperma biasa... itu sperma dewa kegelapan..., tanda kamu akan diperkosanya seumur hidup... Sekali merasakan vagina, sperma itu akan mengalir masuk dengan sendirinya mencari ovum untuk dibuahi... Anaknya akan kaurawat hingga lahir... Sama seperti kami... Phoebe: cairan itu akan berlipat ganda dan terus masuk sampai terjadi pembuahan bibit unggul dalam rahimmu... Irene: nah... (menyuntikkan pada Fi obat penenang) Fi: uhh... (tertidur) Fi terbangun dengan keadaan telanjang dan terikat di sebuah tempat tidur... Dewa kegelapan: (mengelus wajah Fi) Fi: ah... Kamu... Dewa Kegelapan: ya... Akulah dewa kegelapan... selamat datang di tempat tidur kegelapan... Fi: ah...... Mau... Apa... Kamu...... Dewa kegelapan: jangan takut... Aku pasti akan memuaskanmu... Hmph... Kamu benar benar cantik...... (memegang dagu Fi...) Fi: kyaahh.... (berusaha membuang muka namun tangan dewa kegelapan terlalu kuat) Dewa kegelapan: (mencium Fi paksa dan keras...) Fi: aah! ummnnn... Dewa kegelapan: (menjilati leher Fi) Fi:aaaaaahh... Hentikan...... Dewa kegelapan: mari kita rasakan payudaramu yang membesar dengan indah itu... Fi: jangan... Ah... aku mohon... Dewa kegelapan tertawa, menyentuh payudara Fi yang besar dan empuk... Meremasnya... Fi: kyaaahh... Aaahh... tidak... Dewa kegelapan: kita lihat seberapa lama kamu menahan keinginan seksmu... juga sampai kapan kelamin yang cantik ini akan kering... (menjilati puting susu Fi sambil meremas-remasnya) Fi: aaahh... Tidak... Aaaaaaaahh.... Dewa kegelapan: puting susumu mulai mengeras... Hahaha... Fi: kyaaa... Uhh... Aaaahh... Geli...... Jangan... Aaaaaahh... Dewa kegelapan: (mengelus area perut Fi sambil terus menghisap puting susunya) aku bisa merasakan cairan itu... Sedikit lagi saja... Maka... Khmph... Fi:kumohon jangan teruskan... Jangan... Aaahhh.... Dewa Kegelapan hanya tersenyum licik sambil melanjutkan rangsangannya. Rintihan Fi semakin keras dan cairan kelaminnyapun keluar... Fi: aaaaaaaaaaaaaaaaaahhh... Aaaaaaaaaaaaaaaaaahhh...!! Dewa Kegelapan tampak senang mendengar rintihan Fi. Dewa Kegelapan: khahahaha... Merintihlah, gadis manis... Rasakanlah seluruh rangsanganku... Fi: kyaaaa... aaah...... Aaaaaaaah... Kumohon hentikan... Jangan... Dewa Kegelapan: (menyentuh kaki Fi, lalu maju menuju paha... Hendak menuju kelamin Fi...) kita lihat... seberapa terangsangnya dirimu... Fi: ah... Jangan sentuh... Jangaaaan....... Dewa Kegelapan: suku Neriva ya... Orang pertama yang menyentuh dan menjilati, serta meminum dan menyedot cairan kelaminmu adalah yang memiliki kesucianmu... Hmph... Tentunya aku akan sangat senang memilikinya... Fi: tidak...... Jangan... Kumohon jangan...!! Dewa Kegelapan tersenyum licik... Tangannya tiba di vagina Fi yang sudah terangsang... Tangannya turun dan menyentuh cairan kelamin Fi... Fi: tidaak....... Jangan......! Hentikan... Hentikan.......!!! Dewa Kegelapan: sekarang akan kujilat... Jadilah milikku... Fi... Gadis yang manis... Dewa Kegelapan kini membaringkan diri di depan vagina Fi... Lidahnya terulur... Fi berusaha berontak tapi itu malah semakin mendekatkan vagina Fi pada lidah dewa kegelapan yang meruncing tajam ke arah cairan kelaminnya... 3 cm... 2 cm... 1 cm... 0,9 cm... 0,8 cm... 0,7 cm... 0,6 cm... 0,5 cm... 0,4 cm... 0,3 cm... 0,2 cm... 0,1 cm... Dan... Fi:aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhh......... Aaaaaaaaaaaaaaahhhh...... Tidak....... Ahhh...... Fi mulai pasrah... Dewa kegelapan menyedot nyedot cairan kelaminnya... Dewa Kegelapan: cairan yang lezat...... Hmph... (melepas celananya dan memasukkan kelaminnya dalam kelamin Fi) kamu sekarang adalah milikku... Fi:Aaaahh... Tidak........ Jangan... Sakit... Ah.. Ahhh... Aaaaaaaaaaaaaaaah... Dewa Kegelapan: (mengeluar-masukkan kelaminnya...) kelaminmu sungguh rapat... Kh... Kelamin seorang gadis yang masih suci memang menarik dan jauh berbeda dari gadis yang sudah menjadi milik orang lain... Fi:sakitt...... Aaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhh...... (darah segar keluar dari kelaminnya...) Dewa Kegelapan: sekarang kau milikku...... Hahaha... (membenamkan kelaminnya dalam kelamin Fi) kurasa aku akan memuntahkan benihku... Uhh... Uhh.... Fi:aaaahhh...! Jangann...! jangannn...! Kumohon jangan nodai aku lagi dengan cairan itu... (tes) (tes) Kumohon...! (tes) (tes) (tes) Dewa Kegelapan: dibandingkan cairan tadi... Cairan ini jauh lebih asli... masih hangat dan segar... Hahahahaha... Uuuhhh... Hmmm... uuughh... (cairan itu tersembur ke dalam rahim Fi) Fi:aah... (tes) (tes)(tes) Aaaaaahh... (tes) (tes) (tes) (tes) Dewa Kegelapan mengelus elus rambut Fi sambil memeluknya... Dewa Kegelapan: khahahaha... Fi:uhh... (tes) (tes) jadikan saja aku budakmu... yang tidak punya perasaan lagi... Seperti teman-temanku yang lain...(tes) Dewa Kegelapan: tidak... Aku tidak akan melakukannya... Aku akan menjadikanmu istriku... Yang akan kunikmati setiap hari... Kh kh kh... Semua yang terjadi... Akan terus kauingat selamanya... Fi: uhhh... (tes) (tes) Dewa Kegelapan: nah... Istriku... (melepaskan ikatannya) sekarang aku mau kamu menghisap dan menjilat kelaminku... Fi: aku tidak mau melakukannya!! Dewa Kegelapan: terserah..., kecuali kamu mau Christ kubunuh... Fi: !!Christ...?! Ah, tidak... Jangan lukai dia... Dewa Kegelapan: kalau begitu turuti aku... Fi perlahan memasukkan kelamin dewa kegelapan yang besar ke dalam mulutnya... Menjilatinya dan membersihkan sperma yang tersisa di kelaminnya dengan meminumnya... Lalu dia mulai menghisapinya... Dewa Kegelapan: pintar... Aahh... Aaaaah... Fi: umnnn... (mengemut kelamin Dewa Kegelapan) Dewa kegelapan: hisap lebih kuat lagi... Ayo puaskan aku... Fi : ummmm... Sruuulllppp... Surrllpp... Dewa Kegelapan: aaahhh... Pintar Aahh... (kembali mengeluarkan sperma dalam mulut Fi) hisap cairan itu...! Fi:!! (menghisap cairan itu sampai habis, menelannya) uhhh... Uughh... Dewa Kegelapan tampak senang dan puas... Fi: uhhhh... Uhhh... (melap bibirnya yang masih berlumuran sperma...) Dewa Kegelapan: bagaimana Fi...? Nikmat bukan...? (memeluk Fi erat) Fi terdiam kehabisan tenaga... Pingsan... ---- ?: bangunlah Fi... Fi: uh... (bangun) Dewa Kegelapan: sudah membaik? Fi: ... (memalingkan wajah) Dewa Kegelapan: sombong sekali sih... (menggelitik lubang kelamin Fi) Fi: ah... Jangan...! Aaahhh...! (memegang dan berusaha menahan tangan Dewa kegelapan, tapi sia sia...) Dewa Kegelapan: khmph... (melanjutkan tanpa menghiraukan kedua tangan Fi yang mencegahnya, yang terlalu lemah untuknya.) Fi: aaaaaahhhh... Kyaaaahhh... Jangan... aahhh...... Ah... Aahh... Aaaahh... Dewa Kegelapan: aku bisa merasakan kamu mulai menikmati seks... Cairanmu terus keluar makin banyak... Fi: aaaaahh... Aahhhhh... Hentikan... Jangan... ahhh... Dewa Kegelapan: jangan artinya lebih lagi, bukan...? Khmph... (mulai mengeluar-masukkan jarinya ke kelamin Fi) Fi: aaaahhhh... Ahhhhh... (pasrah, membaringkan diri dan merentangkan kaki dan tangannya... Menyerahkan diri dalam kenikmatan yang belum pernah dialaminya sebelumnya) ahh... Aaahhh... Dewa Kegelapan senang dengan reaksi Fi yang pasrah itu... Dewa Kegelapan: Nah... Tetap rileks... Khmph... Selamat menikmati... Fi: (merilekskan seluruh tubuhnya) Aaaaahh... Aahhhh... Dewa Kegelapan... Aaaahh... Dewa Kegelapan: panggil aku yang mulia pangeran... Fi: yang mulia pangeran... Aahhh... (puting susunya makin mengeras... Cairan kelaminnya makin banyak)

Nora Danish Kini Single

Ini mungkin berita paling panas yang GUA dengar hari ini. Pasti ramai yang masih ingat dengan kontroversi yang pernah melanda seorang pelakon cantik manis yang suaminya dikatakan diganggu oleh seorang pelakon wanita yang ‘gila’ kontroversi.

Daripada sumber yang diperolehi, sensasi dengar pasangan ini sudah pun ‘berpisah’. Walaupun sebelum ini pelakon wanita itu menafikan sekeras-kerasnya yang rumah tangganya sedang bergolak, tetapi akhirnya kecundang jua. Mungkin setelah sekian lama bertahan, dia merasakan perpisahan adalah jalan terbaik bagi dirinya serta pihak terlibat.


; Namun setakat ini sensasi belum dapat pengesahan mengenai kebenaran berita tergempar ini. Menurut teman seperjuangan sensasi, dua hari lepas dia sempat bertanyakan hal ini kepada pelakon wanita itu, tetapi seperti biasa, dia menafikannya. Mungkin ingin memilih waktu sesuai untuk mengumumkan perkara tersebut. Jika benar berita yang sensasi dengar ini, kesian jugalah dekat pelakon wanita itu. Dia tidak pernah mengganggu hidup orang lain. Tetapi jika berita ini hanya gosip semata-mata, syukurlah ia tidak terjadi kerana perpisahan itu amat menyakitkan.


pssstt....wanita itu ialah:nora danish
perosak:fasha sendat
Gatal miang:laki si nora

hai la labu..ntah apa kes...
dengar citer fasha tue sedulu tyme skolah sgtla menggedik
balik skolah je mat2 rempit tggu kat luar
hew....
ntahla...
hahaha

Linda Onn dan Fahrin Berpisah..


Linda Jelas Perkara Sebenar
Dalam segmen ‘Jawab, jangan tak jawab’ Hip hari ini, Linda Onn membuat penjelasan mengenai status perhubungannya dengan Fahrin Ahmad yang dikatakan sudah tidak bersama lagi. Tetapi kalau dibaca temuramahnya itu, Linda mati-mati menegaskan yang mereka tak pernah bercinta pun jadi mustahil mereka putus cinta! Iya-lah, kan selama ini mereka hanya mengaku sebagai ‘teman tapi mesra’.

“Sejak awal lagu sudah saya nyatakan antara saya dan Fahrin hanyalah sekadar kawan biasa dan tidak pernah bercinta. Malah sejak kami berkawan lagi saya tidak pernah membuat pengakuan kepada sesiapa yang kami adalah pasangan kekasih,” katanya.

Walaupun mengakui Fahrin seorang lelaki yang baik tetapi apakan daya jika mereka tidak dijodohkan untuk bersama. Linda, bagi pengetahuan semua, sudah lama bersedia menjadi isteri orang. Dalam doanya, dia berharap ditemukan dengan lelaki idalamnya – seorang lelaki yang lengkap solatnya, beriman kuat, menyayangi diri dan keluarganya, dan tidak mengasarinya.

Bila ditanya jika Fahrin hanya berfungsi sebagai ‘social escort’, Linda menjelaskan yang persahabatan mereka berlandaskan kepada keikhlasan.

“Apabila anda melihat kami keluar bersama itu maknanya hubungan kami sama seperti mereka yang mempunyai kawan iaitu keluar bersama-sama dan bukannya untuk menjadi bahan ‘tayangan’ seperti yang didakwa. Saya bukan orang seperti itu.”

Tuesday, June 24, 2008

Aksi Budak Jolai - Adegan pakcik dan gadis muda

GEMAS: Seorang peneroka berusia 52 tahun dari Felda Jelai 3, dekat sini ditahan polis kerana dipercayai merakam adegan seks dengan seorang wanita berusia 21 tahun menggunakan telefon bimbit di sebuah pondok dalam kebun getah miliknya, awal bulan lalu.
Peneroka dan pasangannya ditahan di kediaman masing-masing di Felda Jelai 3 dan Jelai 4 pada 26 Mei lalu selepas adegan lucah mereka tersebar di kalangan penduduk yang kemudian membuat laporan polis.
Sumber berkata, pasangan terbabit ditahan mengikut Seksyen 60 (1) Enakmen Jenayah Syariah Negeri Sembilan 1992 dan Seksyen 292 Kanun Keseksaan kerana mengedar barangan lucah.


"Polis turut menahan seorang lelaki di Felda Jelai 3 kerana bertindak selaku jurukamera menggunakan telefon bimbit bagi merakamkan gambar pasangan terbabit dalam keadaan telanjang hingga mengaibkan seseorang," katanya.
Difahamkan, peneroka terbabit meminta bantuan seorang rakannya yang berusia 21 tahun untuk merakam aksi ghairahnya menggunakan telefon bimbit dipercayai untuk simpanan peribadi.
Bagaimanapun, tiga rakaman bertajuk ‘Budak Jolai’ itu tersebar meluas sehingga ada penduduk membuat laporan polis kerana malu dengan perbuatan meloyakan peneroka terbabit.
Tiga rakaman berasingan yang keseluruhan mengambil masa kira-kira 10 minit itu memaparkan adegan panas pasangan itu. Peneroka terbabit dikatakan hanya membayar RM20 kepada wanita itu untuk membeli kad prabayar telefon bimbit sebagai balasan melakukan hubungan seks.
Pemangku Ketua Polis Daerah Tampin, Deputi Superintendan Mohd Isa Ujang, mengesahkan penangkapan mereka dan akan dihadapkan ke Mahkamah Sesyen di Seremban dan Mahkamah Syariah dalam masa terdekat.
Sementara itu, beberapa penduduk Felda Jelai kesal dengan perbuatan peneroka terbabit yang mencemarkan nama baik kawasan mereka.
"Kami memang terkejut dan tidak menyangka dia melakukan perbuatan tidak senonoh itu sehingga menjadi buah mulut penduduk," katanya.

Lihat disini!!

Find more videos like this on Multimedia Dewasa

Lingerie Office-Part 3





Lingerie office episodes is one of the best anime...

try out linerie office part 1 & 2...

find it all in anime xx segment..

daaa~~

Lingerie Office-Part 3



Lingerie office episodes is one of the best anime...
try out linerie office part 1 & 2...
find it all in anime xx segment..
daaa~~

Cikgu dan anak murid

PART I

Cikgu Nasyor sedang mengendali kelasnya dalam aktiviti sukan di padang sekolah. Seperti biasa, Cikgu Nasyor akan menyuruh murid²nya melakukan regangan otot. Tiba di satu bahagian, dimana murid² baring dan mengangkat kaki lalu menggerakkannya seperti sedang mengayuh basikal. Cikgu Nasyor asyik memerhati seorang muridnya yang pada mulanya menggerakkan kakinya tiba² memberhentikan kakinya. Lalu Cikgu Nasyor menyergah muridnya yang bernama Mat.

Cikgu Nasyor: "Woiiii Mat, apa sebab kau berhenti ni hah"
Mat : "Oh Cikgu Nasyor, basikal saya tengah turun bukit Cikgu, sebab tu saya berhenti.Takkan nak kayuh jugak."


PART II

Waktu sekolah telah tamat. Sebelum keluar kelas, Cikgu Nasyor telah bertanya kpd murid²nya.
Cikgu : Siapa nak masuk/pergi syurga?
Semua murid mengangkat tangan kecuali Mat lalu Cikgu Nasyor pun bertanya,
Cikgu : Mat, kenapa awak tak nak pergi/masuk syurga?
Mat : Mak saya kata lepas habis sekolah, terus balik rumah..jangan pergi mana-mana.

PART III
Cikgu Nasyor sedang mengajar Bahasa Melayu dalam kelas 1 Mawar...
Cikgu : Mat, boleh kamu buat ayat dengan menggunakan perkataan tepong?
Mat : Itu senang saja cikgu.. ayatnya ialah.... emak sedang membuat kek di dapur.
Cikgu : Mana tepungnya??
Man : Tepung kan ke dalam kek tu.... Cikgu nie tak sekolah ke hape??

PART V

Cikgu Nasyor : Joe, cuba terangkan apakah tugas akar pokok pisang?
Joe : Untuk mencari makanan, cikgu
Cikgu Nasyor : Bagus! Sekarang giliran Wati pulak. Apakah tugas batang pokok pisang?
Wati : Untuk membawa makanan yang dicari akarnya, cikgu.
Cikgu Nasyor : Bagus! Sekarang giliran Mat pula. Apakah tugas daun pisang?
Mat :untuk membungkus nasi lemak, cikgu...
Cikgu Nasyor : uii... lagi bagus... berdiri atas meja sampai habis kelas..

Sunday, June 22, 2008

Dendam -episode 2

Amir dan Razak membuat perancangan seterusnya. Apalagi Razak merayu-rayu untuk menikmati burit amoi yang cantik itu. Kali ini mereka akan mengajak teman rapat mereka yang juga ingin merasai burit amoi yang ketat itu. Maklum saja bujang terlajak dua orang ini belum pernah merasai nikmatnya ngentot. Hanya melancap saja yang mereka tahu, itupun dah terasa nikmat yang tak terhingga.

Bila diapi-apikan oleh Amir bahawa hubungan seks itu teramatlah nikmatnya maka Razak dan Halim sudah memasang angan-angan untuk kongkek gadis cina yang solid molid itu. Dulu pun Razak sudah terasa nikmatnya bila batangnya dikulum oleh doktor muda itu. Bila Amir mengiklankan bahawa lubang burit sepuluh kali ganda lebih sedap dari lubang mulut maka Razak sudah tak sabar-sabar nak merasai lubang burit amoi tersebut.

Amir, Razak dan Halim berbincang di kedai kopi Pak Shariff petang itu. Kali ini mereka bercadang untuk melanyak si amoi tersebut di rumahnya sendiri. Halim ditugaskan mengintip dimana doktor amoi itu tinggal. Halim dengan senang hati menerima tugasan tersebut. Di otaknya telah terbayang batang pelirnya akan bermain-main dalam lubang nikmat amoi cantik.

Malam itu Halim sudah menunggu di hadapan klinik Dr. Tan. Sepuluh minit kemudian Dr. Tan meninggalkan klinik dan menuju ke arah kereta Honda Accord yang diparkir di hadapan klinik. Bila Dr. Tan bergerak, Halim juga bergerak mengekori kereta mewah tersebut dengan motor kapcainya. Sepuluh minit kemudian Dr. Tan menghentikan keretanya di hadpan sebuah restoran KFC.

Sepuluh minit menunggu, Dr. Tan keluar menjinjing sebuah bungkusan plastik. Ia terus menuju ke keretanya dan terus bergerak menyusuri jalan yang agak sesak. Lima belas minit kemudian Dr. Tan menghala ke arah taman perumahan mewah. Di taman itu banglonya besar dan cantik melambangkan status penghuninya yang kaya.

Halim mengikut dari jauh Honda Accord hitam metalik doktor muda itu. Menghampiri sebuah banglo tiba-tiba pintu terbuka. Halim berfikir pasti Dr. Tan mengguna remote control membuka pintu pagarnya. Halim memperlahankan motornya dan memanjangkan lehernya mengawasi rumah Dr. Tan. Rumah itu kelihatan sunyi dan gelap. Tiada kereta lain di sana. Halim tersenyum seorang diri. Dr. Tan pastinya tinggal seorang diri.

“Ini berita baik,” kata Halim bila Amir dan Razak berkumpul di kedai kopi Pak Shariff petang esoknya.

“Apa yang baiknya?” tanya Amir sambil mengunyah karipap.

“Amoi tu duduk sorang diri. Ini peluang baik.” Halim menambah.

“Ini baik punya. Dapatlah aku merasa burit amoi.” Razak mengangkat ibu jarinya ke atas. Dia masih penasaran kerana tak berpeluang membenamkan batang pelirnya ke dalam burit doktor cina itu.

Pada malam yang dijanjikan mereka bertiga telah menunggu berhampiran banglo Dr. Tan dalam kereta Proton Saga kepunyaan Amir. Sepuluh minit kemudian cahaya terang dari lampu kereta menghampiri mereka. Bila kereta tersebut melintasi mereka mereka mengikutinya perlahan. Lampu kereta mereka tidak dinyalakan.

Bila pintu pagar terbuka dan kereta Honda Accord melewatinya dengan pantas mereka memecut masuk ke halaman rumah. Dr. Tan tidak perasan ada kereta lain mengikutinya. Dengan selamba dia keluar dan membuka pintu rumah. Begitu saja pintu terbuka, tiga sekawan menyerbu masuk dan menolak Dr. Tan ke dalam. Dr. Tan amat terkejut bila tubuhnya dipeluk erat oleh tiga lelaki tersebut.

“Jangan menjerit. Ikut perintah kami, kalau tidak pisau ini akan menembusi perut awak.”

Dr. Tan merasai benda tajam menikam belakangnya. Dia terkaku dan lidahnya kelu kerana teramat takut.

“Masuk bilik awak.”

Dr. Tan menurut. Dia melangkah longlai menapak anak tangga satu demi satu. Bilik tidurnya ada di tingkat atas. Ketiga lelaki tersebut masih memegang kedua tangannya. Pintu bilik dibuka dan lampu dipasang. Ketiga lelaki tersebut terpegun melihat bilik mewah doktor cina tersebut. Katilnya luas dengan hiasan cantik. Bilik tersebut berbau harum.

“Awak selamat jika menurut arahan kami. Jika awak membantah nyawa awak akan melayang.” Amir mengacu pisau tajam ke muka si amoi.

Oleh kerana ketakutan diancam hendak dibunuh, akhirnya Dr. Tan tidak berani berteriak keras-keras dan pasrah dengan nasibnya. Tanpa membuang masa tiga sekawan itu langsung mendekati Dr. Tan dan menolaknya ke katil. Dr. Tan terbaring lemah di atas tilam empuk. Ketiga lelaki tersebut mulai mengerumuninya. Amir langsung mencium muka Dr. Tan, mula-mula hidung dan pipinya dijilat-jilatnya, seakan-akan sedang menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Dr. Tan tersebut, akhirnya bibir mungil amoi tersebut dilumatnya dengan ganas. Sementara kedua tangannya tidak tinggal diam, dengan nafsu meraba-raba buah dada yang mulus padat itu, kemudian meramas-ramasnya dengan sangat bernafsu.

“Awak masih kenal saya? Pemuda yang awak hina dulu. Awak kata butuh saya kecil.”

Dr. Tan hanya mampu bersuara lemah, “Aahh… jangan, jangan. Saya minta ampun.”

Amir, Razak dan Halim hanya tertawa mendengar rayuan si amoi tersebut. Kali ini mereka akan lanyak amoi ini habis-habis. Mulut celupar dokor muda itu mesti ditutup. Disumbat dengan batang butuh bersunat yang dihina dulu.

“Sekarang kau merayu. Dulu bila kepala butuhku luka kau hina. Kau kata butuhku kecil. Kau kata kau benci butuh bersunat. Kau hanya suka butuh berkulup. Kami datang memang nak membalas dendam.”

“Saya silap, maafkan saya.”

“Maaf diterima tapi sebelum itu kami nak rasa lubang burit kau tu dulu.” Razak tersenyum lebar melihat doktor cina itu yang menggigil.

Halim yang tidak terlibat minggu lalu amat teruja menikmati tubuh si amoi yang langsing dan bergetah. Memang benar kata-kata Amir, doktor muda ini sepatutnya jadi model atau artis. Wajah dan badannya memang aduhai.

“Tenang saja, kami datang nak memberi nikmat kepada awak. Kata orang win win situation. Kami enak awak enak,” Halim berhujah sambil tangannya memicit-micit tetek si amoi yang padat. Macam orang politik saja cakapnya. Mentang-mentanglah dia tukang panjat pokok tampal poster pada pilihanraya lepas.

”Awak rasa butuh bersunat, nanti awak compare dengan butuh kulup tunang awak tu. Bulan depan kami datang lagi.” Amir tak habis-habis menyeksa minda doktor cina yang celupar.

Dr. Tan terperanjat mendengar kata-kata Amir. Seksa hari ini belum selesai dia telah diberi temujanji untuk bulan depan pula. Dendam pemuda ini membuat fikirannya bercelaru dan takut. Sampai bila dia akan diseksa kerana mulut lasernya dulu.

Halim sudah tidak sabar untuk menikmati tubuh mungil amoi muda. Gadis cina itu direnung. Nafsu dan ghairahnya sememangnya telah menyala sejak dari tadi. Tubuh doktor muda itu di uli. Badan Dr. Tan menggeliat-geliat, tapi dia tidak dapat menghindar karena kedua teman Halim masing-masing memegang kaki dan tangannya erat-erat sambil tertawa-tawa. Mereka tidak mau kalah dengan Halim, Amir yang memegang kedua kaki Dr. Tan langsung menyingkap dan menarik skirt pendek Dr. Tan, sehingga terlihat celana dalam merah muda dan kedua belah paha Dr. Tan yang putih mulus.

Kemudian sambil menduduki kedua kaki Dr. Tan, kedua tangan orang tersebut segera mengelus-elus kedua paha Dr. Tan yang sudah separuh terbuka. Tangan Amir mula-mula hanya bermain-main di kedua paha, naik turun, tapi akhirnya secara perlahan-lahan mulai mengelus-elus belahan di antara kedua pangkal paha Dr. Tan yang masih ditutupi seluar dalam itu. Tidak cukup sampai di situ, bahkan salah satu jari tengahnya dimasukan ke celana dalam Dr. Tan dan dipaksakan masuk kedalam kemaluan Dr. Tan yang masih sangat rapat itu.

Badan Dr. Tan hanya mampu menggeliat-geliat saja dan punggungnya bergerak ke kiri ke kanan cuba menghindari tangan-tangan yang meraba paha dan kemaluannya itu. Buah dadanya yang pejal dan terpacak gagah menjadi mangsa tangan-tangan kasar pemuda melayu yang disindirnya dulu.

“Jangan apa-apakan saya. Tolong,” Dr. Tan masih cuba merayu sungguhpun dia tahu rayuannya hanya sia-sia.

“Jangan siksa saya, tolong!” Suara Dr. Tan kedengaran lemah. Dari kedua matanya mengalir air mata putus asa, kepalanya digeleng-gelengkan ke kiri ke kanan, menahan rasa geli yang mulai menjalar ke seluruh tubuhnya. Secara perlahan-lahan pada bahagian celana dalamnya yang menutupi belahan buritnya mulai terlihat membasah.

Dr. Tan tidak dapat menyembunyikan perasaan terangsangnya. Walaupun dipaksa tetapi bila taman larangannya diusik-usik ghairahnya meledak juga. Cairan hangat mula mengalir keluar dari lubang nikmatnya. Bila mulut, dada dan tundunnya dikerjakan serentak, Dr. Tan makin terangsang. Bibir basahnya yang merah itu dilumat oleh Halim, teteknya yang mengkal kenyal diramas Razak dan lubang merekahnya dibelai Amir. Tindakan serentak di tiga daerah ini sungguh nikmat rasanya.

Amir bertindak lagi. Baju yang dipakai Dr. Tan dikoyaknya. Di tubuh putih gebu itu hanya tinggal coli dan seluar dalam. Separuh bogel Dr. Tan telentang di tengah-tengah katil lebar. Amir meraba-raba dan mengelus-elus buah dada Dr. Tan yang masih tertutup coli. Cangkok coli jenama Triumph itu dibuka dan terdedahlah sepasang gunung kembar itu. Terpesona tiga pasang mata menatap payudara Dr. Tan yang sangat indah itu. Buah dada Dr. Tan putih mulus, tidak terlalu besar, masih pejal berdiri tegak dengan ujung putingnya yang coklat muda yang telah mengeras kerana terangsang.

“Sedap kalau dihisap tetek ni,” kata Halim.

Halim dan Razak mengusap-usap payudara Dr. Tan dengan perlahan-lahan. Halim terpesona. Pertama kali dia melihat buah dada indah, putih dan halus. Amir tak mahu ketinggalan. Buah dada yang mengkal itu diraba-raba dan diramas-ramas perlahan dan lembut. Terasa kenyal seperti bola getah bila dipicit. Lelaki bertiga itu benar-benar menikmati gunung kembar indah. Dr. Tan hanya pasrah. Tiada lagi suara dari mulut mungilnya.

Halim kelihatan tak sabar dengan mangsa yang terbaring itu. Celana merah muda ditarik ke bahagian kaki doktor muda itu. Seluar dalam itu dipegang dan diramas. Lembut saja kainnya. Bahagian tengahnya kelihatan basah. Halim menghidu bahagian basah itu dan batang pelirnya semakin tegang. Aroma burit Dr. Tan membakar nafsunya.

Dr. Tan terbaring bogel. Tiada lagi pakaian yang menutup dirinya. Tiga pasang tangan membelai dan meneroka tubuh indah itu. Tiap lekuk tubuh muda di usap dan diuli.
Bahagian bawah tubuh Dr. Tan yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu menjadi tatapan tiga pasang mata yang bercahaya penuh nafsu. Tundun bengkak dan lurah kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluan yang lebat yang berwarna coklat muda.

“Cantiknya burit. Aku suka bulu yang lebat,” Halim kembali bersuara.

Amir langsung meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluan sambil membuka kedua paha Dr. Tan makin melebar. Terlihatlah lurah buritnya yang masih rapat. Tangan kasar itu segera menjamah liang yang sempit itu sambil digosok-gosok. Tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya dielus-elus dengan jari telunjuk. Halim tak sabar untuk menikmati burit Dr. Tan yang kelihatan merah dan merekah basah. Bibir bahagian dalam sungguh lembut dan berwarna merah menyala. Bagi Halim daging nipis dua keping itu sungguh indah.

“Bagi aku cium burit amoi ni,” pinta Halim.

“Kesian Si Halim ni. Sudah tua begini belum pernah merasa burit. Bagi dia hidu burit amoi tu,” kata Amir kepada Razak.

Halim membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah yang merekah merah. Ditarik dalam-dalam nafasnya menikmati aroma burit gadis cina. Puas menghidu lidahnya pula menjilat biji kacang di bahagian atas. Badan Dr. Tan meliuk-lintuk bila Halim mengulum kelentitnya. Basah lidah dan hidung Halim dengan lendir yang keluar dari rongga burit amoi.

“Oohh.. begini rupanya bau burit,” Halim bersuara sambil hidungnya masih di celah kelangkang si amoi.

“Kenapa, kau ingat bau burit macam minyak wangi Avon,” Amir menjawab lirih sambil tertawa.

“Yalah bukan macam bau Avon tapi baunya buat butuh aku keras.” Halim masih bersuara.

“Itulah bau burit. Busuk tapi lelaki suka. Kau bukan tak tahu amoi cina bukan basuh burit bila kencing,” Razak menyampuk.

“Bukan hanya orang, lembu jantan pun suka bau burit. Kau tak tengok lembu jantan suka cium bau burit lembu betina.” Amir berceloteh sambil tangannya tak tinggal diam mengganyang badan si amoi.

“Syoklah kulum kelentit amoi ni, besar dan panjang.”

“Memanglah kelentit cina besar panjang. Mereka tak bersunat. Mungkin kerana tu amoi ni suka butuh tak bersunat.”

“Kau ingat amoi ni bini kau, nak berlama-lama. Cepatlah kerjakan amoi ni. Aku dah tak sabar nak rasa burit,” Halim makin teruja dengan burit merah yang basah.

Amir bangun membuka seluar dan baju yang dipakainya. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna coklat kehitaman, besar dengan bagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol. Batang ini telah dirasanya dulu tapi Dr. Tan masih ngeri dengan bentuknya. Setelah selesai melepaskan seluruh pakaiannya, dengan cepat Amir kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Dr. Tan. Amir merangkak di antara kedua paha Dr. Tan, yang dengan paksa dibuka melebar oleh Razak yang memegang kedua kaki Dr. Tan.

”Boleh tak awak pakai kondom, saya tak mau hamil,” rayu Dr. Tan.

“Kami tak bawa kondom,” kata Amir.

“Ada dalam laci tu, ambillah,” Dr. Tan menunjuk ke arah laci di hujung kepala katilnya. Dia selalu menyimpan bekalan kondom di rumahnya. Tunangnya selalu mengguna kondom bila mereka bersenggama.

“Tak apa, nanti kami pancut luar.”

“Awak semua kena janji.”

“Kami janji. Kalau kami tak sempat cabut awak kandunglah anak kami,” Amir senyum sinis sambil memandang muka doktor cina itu.

“Banyak cakap pula amoi ni. Amir cepatlah, kami dah tak sabar ni,” celah Halim yang telah memegang batang pelirnya yang telah lama mengeras.

Dengan tangan kiri bertumpu pada tilam empuk di samping badan Dr. Tan, tangan kanan Amir memegang batang butuhnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Dr. Tan. Begitu kepala pelir coklat tua menyentuh kelentit Dr. Tan, terlihat badan Dr. Tan menjadi kejang dan bergetar. Amir terus melakukan kegiatannya menggosok-gosok kepala pelir pada bibir kemaluan Dr. Tan, yang akhirnya menjadi licin dan basah oleh cairan yang keluar dari muncung pelir Amir dan juga dari dalam lubang burit Dr. Tan sendiri.

“Ohh.. awak telah terangsang juga nampaknya,” kata Amir bila menyedari bibir kemaluan Dr. Tan yang telah basah.

Kemudian dengan perlahan-lahan Amir mulai menekan kepala butuhnya membelah bibir kemaluan Dr. Tan. Mendapat tekanan dari kepala pelir Amir, bibir kemaluan Dr. Tan tertekan ke bawah dan mulai terbuka. Oleh kerana kemaluan Dr. Tan telah basah, akhirnya kepala pelir Amir mulai terbenam ke dalam lubang syurga Dr. Tan dengan mudahnya.

“Sedap tak butuh bersunat?” tanya Amir sambil batang pelirnya terendam dalam lubang hangat.

Dr. Tan tak berkata apa-apa. Matanya terpejam bila dirasai ada batang bulat besar telah bersarang dalam lubang buritnya. Amir tak puas hati bila Dr. Tan diam saja. Satu tamparan hinggap di muka gadis cina itu. Dr. Tan terkapa-kapa.

“Aku tanya butuh sunat sedap atau tidak,” jerkah Amir.

“Sedap, sedap. Penis bersunat sedap,” jawab Dr. Tan tergagap-gagap. Kulit pipinya terasa pedih.

“Mana lebih sedap, yang bersunat atau berkulup.”

“Yang bersunat lebih sedap,” Dr. Tan menjawab lemah. Dia bimbang Amir akan menamparnya lagi.

Disebabkan pelir Amir agak besar, maka kelentit Dr. Tan ikut tertarik masuk kedalam lubang kemaluannya dan tersepit oleh batang pelir Amir yang berurat menonjol itu. Keadaan ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Dr. Tan. Badannya yang menggeliat-geliat, meliuk-lintuk dan spontan dari mulutnya terdengar suara mengerang sakan.

“Oohh… aahh… oohh… aahh..”

Bila terasa sedap dan nikmat, Amir melajukan gerakan batang pelirnya keluar masuk. Kedua paha si amoi terlihat mengejang dengan kuat. Tanpa lengah Amir menekan habis hingga ke pangkal batang kerasnya itu. Terjerit Dr. Tan bila kepala pelir Amir menyentuh pangkal rahimnya. Dua butir telurnya berlabuh santai di atas lurah Dr. Tan. Dua pasang paha beradu. Paha Amir yang hitam itu menekan dengan ketat paha putih mulus Dr. Tan yang terkangkang itu.

Memang ini bukan pertama kalinya Dr. Tan disetubuhi, telah beberapa kali tunangnya meneroka taman pusakanya itu. Tetapi kerana balak Amir jauh lebih besar dan panjang daripada butuh tunangnya, maka terasa ketat bila Amir menggerakkan batang butuhnya itu. Tanpa mengenal belas kasihan, Amir mulai memaju-mundurkan punggungnya, sehingga balaknya yang besar itu, keluar masuk berulang-ulang ke dalam kemaluan Dr. Tan.

“Ketat sungguh lubang amoi ni. Sedap,” Amir bersuara.

Razak dan Halim masih terus mengerjakan tetek dan bibir Dr. Tan. Mereka tertawa mendengar ucapan Amir.

“Tak sabar aku nak merasa burit amoi,” Razak masih menunggu gilirannya. Batangnya mengeras di dalam seluar.

Semakin laju Amir menggerakkan pelirnya keluar masuk semakin enak dan nikmat dirasai oleh Dr. Tan. Sambil tertawa-tawa Amir menutuh Dr. Tan habis-habisan. Dr. Tan hanya mampu merintih dan menjerit-jerit penuh nikmat. Macam kucing betina mengawan, fikir Halim. Suara jeritannya makin lama makin lemah, diganti oleh suara mendengus-dengus. Badan Dr. Tan tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bagian pinggangnya terlipat ke atas. Tanpa boleh ditahan Dr. Tan mengalami orgasme dengan hebat. Beberapa saat lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Dr. Tan terkulai layu dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Dr. Tan mengalami kenikmatan yang hebat sungguhpun diluar kerelaannya. Kenikmatan luar biasa yang belum pernah dirasainya bila bersama tunangnya.

Melihat si amoi yang sudah longlai, Amir memegang kedua pinggul Dr. Tan dan menariknya ke atas, sehingga punggung Dr. Tan terangkat dari tilam. Dengan posisi ini Amir dengan leluasa membenamkan pelirnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Dr. Tan tanpa halangan. Sambil punggungnya dimaju-mundurkan, sekali-sekali Amir menekan punggung Dr. Tan rapat-rapat ke tubuhnya dan memutar-mutar punggung Dr. Tan, sehingga kemaluan Dr. Tan meramas-ramas pelir Amir yang terbenam habis di dalamnya.

Sementara Amir menikmati lubang burit Dr. Tan sambil meramas-ramas kedua payudaranya, Halim dan Razak ikut menggosok-gosok pelir masing-masing pada tubuh Dr. Tan. Kepala bulat bentuk kudup cendawan itu ditenyeh-tenyeh pada ketiak dan pipi si amoi. Razak seronok bila kepala pelirnya beradu dengan tunggul-tungul bulu ketiak Dr. Tan. Tunggul-tunggul kasar itu menimbulkan perasaan geli.

Halim yang tak tahan melihat bibir merah dan basah mula menenyehkan kepala butuhnya ke sepasang bibir Dr. Tan. Halim seronok bila bibir lembut itu mengusap kepala butuhnya. Halim sengaja tak mahu memasukkan ke dalam mulut Dr. Tan kerana bimbang dia akan memancutkan maninya. Dia ingin memancutkan benihnya ke dalam burit Dr. Tan. Peristiwa Razak yang terpancutkan maninya dalam mulut Dr. Tan tak akan diulanginya.

Tikaman demi tikaman masih berlangsung. Amir berpeluh-peluh mengerjakan burit sempit amoi cina. Kali ini permainannya lebih seronok daripada peristiwa di klinik minggu lepas. Perasaan nikmat menjalar ke seluruh urat-urat sarafnya. Tak lama kemudian Amir mengalami ejakulasi dan memancutkan seluruh spermanya ke dalam vagina Dr. Tan. Tubuh si amoi tersentak-sentak bila benih-benih melayu yang panas menerpa rongga rahimnya. Badan Dr. Tan dipeluknya erat sementara badannya menghempap badan si amoi yang langsing itu. Seminit kemudian Amir rebah terkulai keletihan di sebelah Dr. Tan yang baring terlentang.

Melihat Amir yang telah mengalah maka Razak mula mengambil gilirannya. Dicelapak tubuh Dr. Tan dan mula membetulkan kepala torpedonya. Kaki Dr. Tan dikangkang luas
hingga bibir-bibir burit Dr. Tan ternganga. Ditenyeh-tenyeh kepala butuhnya di lurah yang telah banjir. Geli rasanya bila kulit kepala pelir yang nipis itu menggelungsur di rekahan burit muda. Razak tak mampu lagi berlama-lama. Dibetulkan kepala pelirnya ke celah burit dan ditekan kuat. Mudah saja batang balaknya menyelam hingga ke pangkal. Dan bermulalah acara sorong tarik. Lima minit kemudian memancutlah cairan pekat putih menerpa pangkal rahim Dr. Tan. Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menyambut semburan cairan mani yang hangat.

Melihat Razak telah mengalah maka Halim mengambil giliran. Dia rapat ke badan Dr. Tan dalam posisi melutut di celah kangkang Dr. Tan. Dihalakan kepala pelirnya yang sudah keras sejak lama ke arah bibir-bibir lembut yang merekah. Sekali tekan seluruh balaknya terbenam dalam lubang burit. Mudah saja pelirnya meluncur masuk kerana lubang burit Dr. Tan telah dipenuhi dengan mani Razak dan Amir.

Mungkin kerana pertama kali mengadakan hubungan kelamin maka Halim tak dapat bertahan lama. Perasaan geli yang teramat sangat pada kepala pelirnya membuatkan maninya tak sabar-sabar ingin keluar. Dicuba sedaya upaya bertahan tetapi tak sampai lima minit aktiviti sorong tarik berlangsung maka terpancut juga air nikmatnya. Menggigil badan Halim macam orang demam kura. Beberapa saat kemudian tergeletaklah Halim di sebelah Dr. Tan.

Dr. Tan rasa dirinya tak bermaya. Tenaganya terkuras habis. Berkali-kali dia mengalami orgasme. Lutut dan seluruh anggotanya lemah tak berdaya. Matanya terpejam rapat. Badannya terkulai, terkapar lesu di atas tilam.

“Macam ayam saja kau Halim. Sekejap saja dah selesai.”

“Gelilah, aku tak tahan.”

“Kalau macam ni isteri kau lari ikut lelaki lain. Mungkin ikut mat bangla.”

“Okeylah, mari kita blah. Lain kali kita ulang lagi.”

“Nah Halim kau ambil coli amoi. Aku nak simpan seluar dalamnya untuk kenangan.” Razak meramas-ramas seluar dalam warna merah muda itu. Dicium dan dihidu aroma yang terpalit di seluar dalam perempuan cina itu.

“Kau orang nak buat apa khazanah tu,” tanya Amir.

“Nak buat modal melancap,” jawab Razak dan Halim serentak.

Lelaki bertiga itu tertawa puas.

Azizah (Pengacara TV3) kini bertudung





Semakin ayu penampilan personaliti TV3, Azizah Ariffin selepas bertudung. Azizah memang memasang hasrat untuk menukar kepada imej bertudung apabila mencecah usia 40 tahun.

Nampaknya belum lagi cecah usia itu, Azizah sudah dapat hikmah awal. Azizah baru berusia 39 tahun. Azizah masih mengendalikan program Wanita Hari Ini di TV3.Alhamdulillah

Azhar sulaiman berlakon nampak bontot..


Beberapa hari lepas masa tayangan slot festival di NTV7 ditayangkan sebuah karya arahan Mamat Khalid yang dibintangi oleh Azhar Sulaiman, Maria Farida, Ellie Suraity dan Faizal Husin. Tapi satu perkara yang mengejutkan adalah satu babak ketika Azhar Sulaiman menukar baju dan seluarnya, maka ternampaklah sebahagian bontot atau punggungnya walaupun dari bahagian tepi dan ianya terjadi begitu pantas. Ini memang kes berat. Jika Faizal Tahir sudah digam kerana membogelkan sebahagian tubuh, apakan tindakan yang boleh diambik kepada Azhar Sulaiman yang juga membogelkan sebahagian tubuhnya? Samada dia ada memakai sarung atau puntidak, tapi ada penonton yang memang perasan babak tersebut.

Nakal betul Mamat Khalid nih…

Thursday, June 19, 2008

Mawi Kerja di Giant Sblm jd Artis




Mawi masa nie bekerja di Giant Johor...
Tgkla masa nie dia belum jd artis lagi..
takde ssapa nak beri perhatian tgk dia pun
hehehe
tp skrg nie sumer berebut nak tgk dier...
tp masa nie mawi kurush lagi...
masa nie barula hensem pon

Jac beraksi dengan pakaian hampir separuh bogel?





Daring habis minah nie....
tak patut la..dia sebagai idol dan ikon harus tunjukkan imej yg bersih dowh

Awal Ashari dan Heliza AF bercinta!!


KL, 17 JUN 2008: Agak lama sensasi tidak mendengar cerita tentang bintang Akademi Fantasia 5 (AF5), Heliza yang jelita bertudung itu. Kali terakhir melihat Heliza pun ketika sensasi menghadiri Anugerah Bintang Popular Berita Harian April lalu apabila Heliza berduet dengan Mawi pada malam kemuncak.


Hakikatnya, sekarang sensasi difahamkan Heliza sedang sibuk menyambung pengajiannya di Sabah. Dulukan Heliza pernah tangguhkan pelajaran sebab masuk AF5.


Tapi teman sensasi memberitahu satu lagi cerita hangat. Rupa-rupanya Heliza sekarang sedang dilamun cinta dengan seseorang dan ia baru saja berputik. Hai, dengan siapa pula?


Kalau nak tahu, pasangan Heliza itu bukan main popular orangnya. Sebut saja namanya mesti peminat akan kenal.


Nampaknya lepas ni bertambah satu lagilah pasangan romantis sesama selebriti. Khabarnya, Heliza dan Awal tengah mengenali hati masing-masing. Bagi sensasi, mereka memanglah sesuai. Seorang cantik bertudung dan seorang lagi segak bergaya. Malah, kedua-duanya mempunyai imej bersih, yakni tak ada kontroversi.


Apapun, dalam ghairah bercerita, teman sensasi berkata semua itu hanya berlaku dalam filem terbaru lakonan mereka, Syurga Cinta arahan Ahmad Idham! Huh, memang sengaja nak kenakan oranglah tu, April Fool terlewat!


Sebenarnya, Awal dan Heliza pertama kali dipertemukan kerana sebelum ini mereka tidak pernah kenal rapat. Dalam Syurga Cinta watak Awal lebih kepada lelaki nakal yang baru pulang dari luar negara dan jatuh cinta kepada gadis yang kuat pegangan agama lakonan Heliza. Hmm, macam pernah ku dengar saja cerita seperti itu...


Apapun, kita harap gandingan Awal dan Heliza akan menjadi. Malah kalau mereka berdua bercinta betul-betul pun OK juga sebab dua-dua pun masih single. Betul tidak?

P/s:Sensasi dah dpt khabar yg mereka memang betul2 bercinta laaa...

Amber Chia model half naked di Taiwan!!





Model terkenal Amber Chia yang sgt ingin melebarkan sayapnya dlm bidang modelling di china...sanggup bergambar separuh bogel di dalam majalah yg diterbitkan di taiwan.
Model tersebut hanya memakai seluar dalam berwarna hitam dan biru.

Amber Chia difahamkan bahawa gambar tersebut hanya akan diterbitkan di China sahaja...tetapi malang baginya gambar2 panasss amber telah tersebar ke Malaysia...

Hmmm....ntahla,skrg nie ramai sgt model yg tak malu seyh...

Friday, June 13, 2008

Baby berwajah Ular..Nauzubillah..










kesian sgt kat baby nie..Tp 'DIA' maha mengasihani dicabut nyawa baby nie selepas beberapa jam...jadi taklah menderita baby nie...
Nie semua terjadi atas kekuasaan tuhan ...

Love Lesson Episode 1 & 2

Love Lesson Episode 1



Love Lesson Episode 2

Jangan Pandang Kambing..Seramzzz







Menikmati doktor

Sejak menjangkau usia 18 tahun ini kesakitan yang dirasai Siva menjadi-jadi. Tiap kali dia melihat perempuan cantik pelirnya akan mengeras. Tiap kali membaca majalah yang menghairahkan pelirnya juga akan mengembang. Dan tiap kali pelirnya mengembang maka kesakitan di bahagian kepalanya muncul.

Siva meneliti batang pelirnya dan cuba membandingkan dengan batang-batang pelir yang di lihatnya di skrin komputer bila dia melayari internet. Kepala-kepala pelir mereka mudah saja meluncur keluar daripada kulup bila batang mereka mengeras. Siva menyedari yang kepala pelirnya yang besar itu tidak dapat keluar daripada muncung kulupnya yang kecil. Akibat ketegangan tersebutlah yang menimbulkan perasaan sakit. Kepala pelirnya yang mengembang itu tersepit dengan kulit kulup yang sempit.

Dari bacaannya dia mengetahui keadaan yang dialaminya disebut phimosis. Phimosis ialah satu keadaan dimana kepala pelir tidak dapat keluar daripada kulup bila pelir dalam keadaan tegang. Phimosis boleh menimbulkan keadaan sakit dan akan menggangu hubungan kelamin. Siva bimbang keadaan ini boleh menyebabkan dia tidak boleh kahwin satu hari nanti.

Doktor yang ditemuinya mengesyorkan agar Siva bersunat bagi menyelesaikan masalah yang ditanggungnya. Doktor memberi jaminan bahawa masalah Siva akan 100% dapat diselesaikan.

“Sakit ke bersunat tu,” tanya Siva.

“Hanya pembedahan kecil. Penis awak akan dibius terlebih dahulu. Tak sakit,” jelas doktor.

“Dimana boleh sunat.” Tanya Siva lagi.

“Di hospital boleh, di klinik swasta pun boleh.”

“Kosnya mahal ke doktor?”

“Tak mahal. Mana-mana klinik swasta boleh melakukannya.”

Siva pulang ke rumah. Hatinya sudah bulat untuk bersunat. Di bilik doktor tadi pun dia merasa pelirnya sakit bila melihat pembantu doktor yang cantik dan harum bila berjalan di sebelahnya. Siva tak dapat menahan nafsu geloranya bila melihat perempuan cantik dan semudah itu juga pelirnya mengeras.

Seperti yang dijanjikan Siva datang ke klinik swasta pagi itu. Pada papan tanda tertulis Klinik Dr. Tan. Sedang menunggunya seorang doktor wanita yang masih muda. Siva was-was juga dan bertanya dalam hati apakah doktor wanita ini yang akan menyunatnya. Dr. Tan Ying Ying, MD (USM), begitulah yang tertulis di Annual Practsing Certificate yang tergantung di dinding.

“Awak baring di situ,” kata doktor muda itu sambil menunjuk ke couch di tepi dinding.

Siva mengerling ke troli berdekatan couch. Di atas troli kelihatan beberapa peralatan untuk pembedahan seperti scalpel blade, gunting, kapas, gauze, needle holder, jarum semilunar dan beberapa lagi yang Siva tidak tahu namanya.

Dr. Tan mengenakan sarung tangan getah dan memakai face mask. Pembantu Dr. Tan juga sudah bersedia. Dia juga mengenakan sarung tangan dan face mask macam Dr. Tan juga.

“Awak buka seluar awak dan baring.”

Siva malu-malu membuka seluar yang dipakainya. Kalau sebelumnya dia tahu doktor yang akan menyunatnya adalah wanita pasti dia tidak akan datang ke klinik ini. Tapi sekarang mahu atau tidak dia telah berada dalam bilik pembedahan di klinik itu. Dia pasrah saja.

Dari awal lagi Siva sudah bimbang. Dia sememangnya tidak boleh melihat perempuan cantik, pasti pelirnya akan mengeras. Di bilik ini ada dua wanita muda yang sungguh cantik. Seorang wanita cina dan pembantunya wanita melayu. Kedua-duanya masih muda dan cantik.

Siva berbaring di atas couch. Batang pelirnya separuh keras. Pembantu Dr. Tan datang dengan semangkuk cairan antiseptik. Dengan kapas batang pelir Siva dicuci bahagian luarnya. Bila dipegang dan disapu dengan kapas Siva terasa gelinya. Dengan pantas pelirnya mengeras terpacak. Terkejut pembantu Dr. Tan melihat pelir Siva yang berkulup itu sungguh besar dan panjang. Belum pernah dia melihat pelir yang sebegitu besar dan panjang selama dia bekerja di klinik Dr. Tan.

“Okey doktor, dah siap,” pembantu Dr. Tan memberitahu doktor muda itu sambil tersenyum. Jantungnya berdegup kencang melihat pemandangan luar biasa sebentar tadi.

“Astaga, besarnya,” Dr. Tan bersuara.

Terpegun dengan batang pelir hitam yang besar panjang itu, Dr. Tan mengambil kamera di lacinya. Pelir Siva yang sedang terpacak kaku itu dipotret dari pelbagai sudut. Pembantu Dr. Tan terheran-heran dengan tindakan Dr. Tan kerana sebelum ini dia tidak pernah mengambil gambar pelir yang akan di sunat.

Dr. Tan memulakan operasinya. Tangan doktor cina itu sedikit gementar bila memegang batang pelir yang sedang terpacak keras itu. Sejak dia belajar hingga dia membuka klinik belum pernah dia menyunat pelir yang sebegini besar dan panjang. Hampir dua kali ganda batang pelir teman lelakinya. Secara profesional walaupun masih teruja dengan pelir Siva, Dr. Tan mengambil jarum dan menyuntik ubat kebas ke batang pelir Siva. Dr. Tan menunggu beberapa minit agar perasaan kebas menjalar ke seluruh batang pelir Siva.

Bila dah terasa kebas, pelir Siva kembali mengendur. Tapi masih besar dan panjang walaupun tidak lagi ereksi. Dr. Tan mengambil gunting dan membelah kelongsong kulup. Kemudian kulit kulup di gunting melingkar. Bagi mengawal pendarahan Dr. Tan menjahit bahagian kulit yang luka. Bahagian luka kemudiannya dibalut dengan gauze yang dibasahi dengan ubat antiseptik. Operasi berlangsung setengah jam dan Siva dibenarkan pulang.

Seminggu berlalu, jahitan di senjata Siva sudah mengering. Siva gembira kerana pertama kali melihat kepala pelirnya yang membulat besar. Selama ini kepala bulat itu tak kelihatan kerana dibungkus kulit kulup. Siva membayangkan doktor cina yang cantik itu. Terbayang tangan halus itu membelai batang pelirnya. Tiba-tiba saja zakarnya mengeras. Tiada lagi rasa sakit. Siva senang hati.

Seperti biasa Dr. Tan menjalankan tugas rutinnya. Tengah hari itu waktu rehat dia melihat skrin komputernya. Dibuka satu folder dan terpampang gambar-gambar kemaluan lelaki. Doktor amoi itu kagum dengan gambar kemaluan tersebut. Itu semua adalah gambar zakar Siva yang diambil oleh Dr. Tan sebelum operasi khatan di jalankan. Tiba-tiba saja buritnya mengemut. Enak juga kalau batang besar dan panjang ini meneroka vaginanya. Dr. Tan teringat pesakitnya yang bernama Siva.

“Lisa, tolong bawakan kad rawatan pesakit Siva.” Perintah Dr. Tan kepada pembantunya.

“Siva yang mana, doktor?”

“Siva, pesakit yang datang bersunat minggu lepas.” Terang Dr. Tan.

Beberapa minit kemudian pembantu Dr. Tan membawa sekeping kad rawatan. Dr. Tan membelek kad tersebut dan mendail nombor telefon yang tercatat di kad tersebut.

“Hello Siva, boleh you datang klinik petang ini. Perlu untuk pemeriksaan lanjut.”

“Sekarang pun boleh, doktor. Saya free sekarang.”

Siva mematikan telefon dan memacu motornya ke Klinik Dr. Tan. Sementara Dr. Tan seperti tidak percaya dia menelefon Siva. Bayangan batang pelir yang keras kekar itu menggoda perasaannya. Kehendak batinnya membuak-buak macam air mendidih.

Tidak sampai 10 minit Siva sudah sampai di Klinik Dr. Tan. Kebetulan waktu itu tidak ada pesakit maka Siva dipanggil masuk. Siva diarah baring di couch untuk pemeriksaan lanjut. Dengan jantung berdebar Dr. Tan menyuruh Siva membuka celananya, dan belalai gajah itupun tersembul dari celana Siva. Dr. Tan semakin gemetar, berpura-pura memeriksa, Dr. Tan menggenggam zakar Siva. Terasa hangat ditangannya, lalu Dr. Tan melancap perlahan-lahan.

“Kenapa dilancap, doktor?”

“Untuk melihat apakah ada luka waktu ereksi, waktu tegang.” Jelas Dr. Tan dengan suara sedikit gementar.

Siva dapat meraskan kulit tangan Dr. Tan sungguh lembut. Tak sampai lima saat zakar Siva sudah membengkak besar, panjang dan keras, Dr. Tan menelan liur menyaksikannya, dan Dr. Tanpun lupa akan kod etika kedoktoran, nafsu sudah menguasai seluruh tubuhnya.

Dr. Tan kagum dengan bentuk kemaluan Siva. Besar, panjang dan istimewanya kepalanya yang licin itu sungguh besar. Macam sebiji tomato yang besar melekat di hujungnya. Dr. Tan belum pernah melihat kepala pelir yang dua kali ganda lebih besar daripada batangnya. Patutlah kepala ini tidak boleh keluar daripada kulupnya sewaktu Siva belum bersunat dulu.

Dr. Tan mengambil kamera di lacinya. Kamera digital dengan resolusi 7 megapixel itu diklik satu demi satu. Zakar Siva yang sedang terpacak keras di potret dari pelbagai sudut. Untuk perbandingan sebelum dan selepas berkhatan, kata Dr. Tan.

Dr. Tan berjalan ke pintu dan berpesan kepada pembantunya agar tidak menerima pesakit dalam masa satu jam. Pembantu Dr. Tan mengangguk, dia faham tujuan Dr. Tan.

Dr. Tan secepatnya balik dan meneruskan terapinya, Siva yang innocent hanya patuh menurut waktu Dr. Tan melancap senjatanya yang kembali mengeras.

”Sakit ke Siva,” tanya Dr. Tan, sementara nafasnya semakin memburu dikuasai nafsu birahinya yang semakin melonjak.

“Sedap doktor,” jawab Siva betul bendul.

”Saya akan uji cara lain, kalau sakit bagi tau saya.”

“Okey, doktor.”

“Ujian ini memerlukan fokus. Awak perlu bagi perhatian terhadap ujian ini. Awak perlu memejamkan mata dan fokus kepada penis awak,” terang Dr. Tan agak panjang lebar.

Dr. Tan langsung melucutkan pakaian bawahnya tanpa sepengetahuan Siva, kini mereka berdua sama-sama telanjang di bagian bawahnya. Dr. Tan mengambil kain putih dan menutup mata Siva.

”Kenapa mata saya ditutup, doktor?”

“Supaya awak lebih fokus, lebih konsentrasi.” Terang Dr. Tan yang suaranya terdengar semakin begetar.

Siva hanya diam saja meskipun terheran-heran. Dalam keadaan mata tertutup, Siva merasa batang pelirnya terasa hangat dan basah. Siva keenakan. Siva tak tahu bahwa Dr. Tan sedang berusaha mengulum zakarnya dengan mulutnya yang mungil dan cantik.

”Gelilah doktor, tapi sedap.” Siva bersuara bila perasaan nikmat menjalar ke seluruh batang pelirnya.

Sementara Dr. Tan semakin bersemangat, buritnya terasa berdenyut-denyut menahan gelora nafsunya sendiri. Akhirnya setelah dirasa zakar Siva sudah cukup basah dengan liurnya bercampur dengan cairan mazi di hujung kepala pelir, Dr. Tan berjongkok di antara paha Siva. Dr. Tan sangat berhati-hati, dia berusaha tidak menyentuh paha Siva. Dr. Tan menggenggam batang hitam Siva dan memasukkan kepala bulat sebesar tomato ke buritnya yang sudah basah.

Dr. Tan cuba memasukkan kepala tomato ke lubang buritnya. Terasa sukar kerana kepala itu sungguh besar. Dr. Tan dapat melihat kepala bulat hitam berkilat itu menempel pada lubang kemaluannya yang berwarna merah. Bibir dalam warna merah mengucup mesra kepala butuh Siva. Bibir basah itu seperti tersenyum menanti kepala tomato menyelam ke dalamnya.

Dr. Tan mencuba lagi. Pengalamannya tidak membantu. Belum pernah dia mencuba kepala besar seperti ini. Kali ini dia perlu bekerja keras. Padahal kepala zakar kekasihnya mudah saja meluncur ke dalam gua keramatnya. Dicuba terus dan inci demi inci batang berkepala besar itu terbenam. Siva dapat merasakan kehangatan di kepala pelirnya yang sensitif.

“Apa yang doktor buat tu?” Tanya Siva. Siva mengerang merasakan kenikmatan.

”Ini ujian terakhir, jika sakit bagi tau saya.” Dr. Tan cuba mengawal suara-suaranya yang terputus-putus.

Sementara itu Dr. Tan semakin menurunkan pinggulnya ke bawah hingga bulu-bulu di tundunnya yang lebat beradu dengan bulu di pangkal pelir Siva yang masih jarang. Dr. Tan terdiam merasakan nikmat di lubang buritnya, apalagi kepala tomato yang besar itu menggaru lembut dinding kemaluannya. Sedap, enak dan lazat. Perasaan sensasi ini tak pernah dirasainya semasa bersama kekasihnya. Dr. Tan memang sedar bahawa kepala pelir kekasihnya itu bentuknya tirus dan kecil macam kepala tikus.

Dr. Tan mula menggoyang dan mengayak pinggulnya. Makin diayak makin sedap dirasanya. Makin digoyang makin lazat terasa. Siva juga dapat merasai nikmatnya bila batang pelirnya terasa hangat diramas-ramas oleh otot-otot dinding kemaluan Dr. Tan.

Dr. Tan makin laju menggoyangkan pinggulnya. Makin laju makin lazat. Digerakkan pinggulnya naik turun. Cairan pelincir makin banyak keluar. Gerakan menjadi semakin lancar. Kelazatan bertambah-tambah. Inilah syurga dunia. Dr. Tan da Siva sama-sama merasainya.

Hanya beberapa minit Dr. Tan mengerang sakan. Badannya bergetar dan dia mengalami orgasme pertama. Dr. Tan terkejut kerana klimaks yang dirasainya sungguh cepat. Apakah kerana pukulan batang besar panjang dan kepala tomato kepunyaan Siva. Padahal bila dia bersama kekasihnya agar sukar mencapai klimaks.

“Macam mana Siva, terasa sakit?” Tanya Dr. Tan.

“Sedap doktor. Laju lagi doktor.” Jawab Siva dengan suara bergetar penuh nikmat.

Dr. Tan tersenyum, tanpa sedar dia kembali menggoyangkan pinggulnya, pahanya bersentuhan dengan paha Siva, dia sudah lupa dengan permainannya sendiri. Nafsunya melonjak tinggi. Bagaikan berada di puncak Gunung Everest. Apalagi bila kepala tomato Siva menyentuh pangkal rahimnya, berkali-kali dia mengalami orgasme. Dr. Tan merasai kepuasan yang teramat sangat.

Menyedari Siva belum keluar maka Dr. Tan semakin cepat menggoyangkan pinggulnya. Dia sendiri tak menyangka Siva yang kurang berpengalaman itu mampu bertahan. Padahal kekasihnya hanya beberapa minit sahaja sudah memancutkan maninya. Kadang-kadang dia belum lagi hangat, kekasihnya itu sudah menamatkan perjuangannya.

Bila Dr. Tan makin laju menggerakkan pinggulnya naik turun maka Siva sudah tak dapat bertahan lagi. Kepala tomatonya yang baru saja disunat itu terasa sungguh sensitif. Akhirnya terpancutlah air nikmatnya keluar laju dari lubang di hujung kepala pelirnya. Dr. Tan dapat merasai kehangatan bila pangkal rahimnya disiram oleh benih-benih Siva.

Dr. Tan kelesuan penuh nikmat. Siva terkulai kelazatan. Dua makhluk berlainan jantina itu telah melaksana kehendak batin masing-masing. Hanya nikmat dan kelazatan sahaja yang dirasai.

“Awak dah lulus ujian. Penis awak telah sembuh sepenuhnya.” Dr. Tan bersuara sambil turun dari couch.

”Bolehkah saya memuaskan perempuan, doktor?” Tanya Siva.

“Bukan saja puas, perempuan akan ketagih penis istimewa awak ini.” Dr. Tan memuji kehandalan Siva.

Siva tersenyum. Kalau beginilah hebatnya bersunat, dari dulu dia akan bersunat.

Thursday, June 12, 2008

Britney Ingi memeluk Islam?

LOS ANGELES, 16 JAN 2008: Salah satu azam Britney untuk 2008 adalah cuba berbaik-baik dangan golongan paparazzi. Lebih dari itu, berita yang sensasi dengar, Britney yang menjadi perhatian setiap paparazzi sepanjang tahun 2007 kerana sikapnya yang liar dan tidak terkawal itu, sudah membuat keputusan untuk berkawan dengan seorang paparazzi bernama Adnan Ghalib kelahiran Maghribi.


Apakah motif sebenar Britney?


Cerita yang sensasi dengar, baru-baru ini, kerana terlalu taksubkan jejaka berkenaan, Britney yang baru kembali dari bercuti di Mexico dengan lelaki itu, didapati memakai baju kahwin yang pernah dipakainya pada 2004 ketika pernikahannya bersama bekas suaminya, Kevin Federline (K.Fed).


Adakah itu bermakna, Britney sudah menjadi isteri kepada Adnan? Kalau tidak, manakan boleh dia berpakaian sedemikian di hadapan khalayak?


Bukan itu saja, malah kecoh di laman web, blog dan media antarabangsa yang mengatakan keinginannya untuk memeluk agama Islam, selain berusaha untuk mendapatkan seorang lagi anak. Adakah benar atau hanya permainan gimik?


Lebih awal daripada itu, sehari sebelum penyanyi yang popular dengan lagu Gimme More itu dikejar ke hospital pada 4 Januari lalu, beliau telah meninggalkan satu nota yang telah dijumpai oleh pengawal peribadinya.


Antara kandungan nota tersebut adalah seperti pelbagai alasan mengapa dia sudah tidak layak untuk hidup lagi, termasuklah juga beberapa puisi berkaitan kematian. Britney turut mengatakan bahawa, kehidupannya sudah tidak bermakna lagi.


Selain itu juga, Britney turut mangadu bahawa hidupnya kini sering dibelenggu kesunyian dan penuh dengan ketidakadilan. Tulisnya dalam nota berkenaan, satu-satunya jalan penyelesaian terbaik untuk dirinya adalah dengan meninggalkan dunia ini.

Dendam

€œAwak ni tak ada kerja ke selain merempit.”

Doktor muda keturunan cina itu mula berceramah bila Amir berjalan masuk ke dalam bilik rawatannya. Amir yang tenhencot-hencot itu diam saja tidak menjawab.

“Saya tengok budak-budak melayu saja yang suka buang masa dengan merempit. Tak sayang nyawa agaknya.”

Dr. muda itu masih berleter. Amir memekakkan telinganya. Kalau diikutkan perasaan, hatinya memang panas disindir bergitu. Tapi kerana badanya sakit dan lutut serta sikunya luka kerana terjatuh motor maka dia mengambil sikap berdiam.

Amir teringat peristiwa malam tadi bila dia dan kawan-kawannya berlumba motorsikal di lebuh raya. Nasibnya tidak baik kerana terbabas dan dia tercampak ke jalan yang keras itu. Badan, lutut dan sikunya calar-calar. Nasib baik helmet yang dipakainya jenis bermutu, kalau tidak kepalanya mungkin berkecai.

Amir memilih untuk mendapat rawatan di sebuah klinik swasta. Dia tak mahu ke hospital kerana jururawat di sana pasti menyindir hobinya itu. Tapi tak di sangka di klinik swasta pun doktornya menpertikai hobinya itu.Doktor cina muda itu sungguh cantik. Doktor ini patut jadi pragawati atau model, fikir Amir.

“Duduk, awak sakit apa?” Sapa doktor muda itu.

Amir berjalan perlahan sambil memandang ke dinding di belakang doktor yang memakai baju pink dan overcoat warna putih. Di dalam frame terlihat ijazah doktor berkenaan. Dr. Tan Ying Ying, MD (USM).

“Saya sakit di sini doktor,” jawab Amir malu sambil menunjukkan celah kelangkangnya.

“Kenapa jadi begitu?” tanya doktor.

“Tersepit zip doktor,” jawab Amir terketar-ketar menahan malu.

“Awak buka seluar dan baring di situ,” sambil tangannya menunjukkan sebuah katil kecil yang dijadikan tempat pemeriksaan.

Amir membuka seluar yang dipakainya dan berbaring di katil seperti yang diarahkan oleh doktor amoi tersebut.

Dr. Tan memeriksa dan memegang batang pelir Amir dengan tangannya yang dibungkus sarung tangan getah.

“Ini salah awak. Kalau awak tak buang kulit yang membungkus kepala penis awak tentu tak jadi begini.” Dr. Tan bersuara sambil mengelus kepala licin yang lecet.

Amir berfikir. Salahkah aku kerana aku bersunat. Doktor amoi ini menyalahkan aku kerana kulit kulupku telah dibuang.

“Awak tak tau ke kulit foreskin berperanan melindung kepala penis. Yang kau orang buang tu buat apa?” Dr. Tan masih mengomel.

“Saya suka perempuan melayu, kepala mereka ditutup dengan baik. Saya tak suka penis melayu, kulit penutup kepala malah dibuang.”

Amir sungguh geram bila penisnya dihina seperti itu. Perasaan marahnya tidak ditunjukkan kerana lukanya sedang diperiksa. Kalau diturutkan hati mau saja diterajang doktor cina itu. Malunya berganda bila pembantu doktor tersebut senyum-senyum bila Dr. Tan terus-terusan mengomel.

“Mary! Suami kau bersunat ke?”

“Tidak, doktor,” jawab Mary yang berketurunan india.

“Kau suka yang bersunat atau tak bersunat?” tanya Dr. Tan lagi.

“Saya tak kisah doktor. Asal cukup keras dan boleh memuaskan saya.” Jawab Mary selamba.

Aku geram. Doktor ni nak merawat aku yang sakit atau nak berborak dengan pembantunya.

“Saya kalau berkahwin nanti nak pilih yang tak bersunat,” Dr. Tan bercakap tanpa rasa malu kepada aku yang sedang dirawatnya. Atau doktor amoi ini sengaja nak menunjuk-nunjuk.

“Kalau dia bersunat macam mana doktor?” tanya Mary.

“Sebelum bertunang saya pasti akan periksa penisnya terlebih dulu. Saya perlu uji keperkasaannya.”

“Doktor tak kisah ke nanti bila bersanding doktor tak virgin lagi?”

“Sekarang pun saya dah tak virgin.” Celupar saja mulut doktor muda itu.

Aku diam saja di atas katil pemeriksaan. Perasaan geramku masih bersisa. Malu pun ada bila doktor cina ini memperkecilkan kepunyaanku. Doktor itu terus menyapu ubat ke bahagian kepala pelirku yang luka. Pedih rasanya ubat yang disapu. Geli juga ada bila kapas ubat merayap di kepala pelirku.

“Okey, dah siap. Penis awak ni kecil sangat. Tak ada perempuan yang suka.” Sempat pula doktor muda ini menyindir Amir.

Perasaan Amir kembali membara. Kalaulah dia tak sakit waktu itu juga doktor cina itu akan dirogolnya. Kata-kata doktor tersebut menghiris perasaannya. Amir rasa terhina.

“Aku rasa terhina dengan dokor haram tu.” Amir menceritakan halnya kepada Razak kawannya seminggu selepas pemeriksaan.

“Apa kau nak buat sekarang?” tanya Razak.

“Aku nak balas dendam, biar dia rasa batang butuh aku ni,” Amir masih menyinga.

“Kau nak ikut aku?” tanya Amir.

“No problem, aku nak rasa burit amoi tu.”

Pukul sepuluh malam itu Amir dan Razak sedang menunggu di hadapan kllinik Dr. Tan. Satu persatu pembantu doktor tersebut meninggalkan klinik. Sepuluh minit menunggu kelibat Dr. Tan muncul. Dia memegang kunci untuk menutup kliniknya. Dengan pantas Amir dan Razak menyerbu dan memeluk doktor tersebut dari belakang. Sambil mulutnya dipekup badan doktor tersebut di tolak ke dalam klinik.

Amir dibantu Razak menarik doktor amoi tersebut ke dalam bilik pemeriksaan. Lampu dibuka terang dan doktor tersebut di baringkan di atas katil pemeriksaan. Amir mengeluarkan pisau kecil yang di simpan dalam koceknya dan hujungnya dirapatkan ke pipi licin doktor tersebut.

“Jika kau menjerit pisau ini akan menoreh pipi kau yang cantik ini.” Amir memberi amaran kepada Dr. Tan.

“Kalau mahu selamat ikut saja perintah kami,” sampuk Razak.

Dengan penuh ketakutan Dr. Tan mengikut saja tanpa berupaya melawan. Lelaki melayu dua orang yang berbadan kekar ini boleh melakukan apa saja ke atas dirinya. Amir memegang erat paha Dr. Tan yang memakai skirt pendek. Dr. Tan hanya memejamkan matanya apabila skirt mininya diselak oleh Amir. Airmata kelihatan menitis dari kelopak matanya apabila Amir menanggalkan skirt yang dipakainya dan menampakkan peha dan kakinya yang amat putih. Amir menjilat-jilat lidahnya menikmati pemandangan indah di hadapannya.

“Minggu sudah kau menghina butuh aku. Kau kata butuh bersunat tak cantik. Kau kata butuh aku kecil, tak ada perempuan mau. Sekarang aku mau kau rasa butuh aku ini.”

Dengan perasaan yang masih takut Dr. Tan mula mengingati lelaki di hadapannya. Dr. Tan masih ingat pemuda yang terkengkang-kengkang bila kepala pelirnya tersepit zip. Dr. Tan mula menyesal kerana menyindir pemuda ini. Tak sangka pemuda ini berdendam kepadanya.

Akhirnya seluar dalam Dr. Tan berwarna putih itu telah dapat dilihat oleh Ami dan Razak. Amir pun mencium-cium dari hujung kaki hingga sampai ke seluar dalam Dr. Tan. Mengeliat-geliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Amir kemudiannya merentap seluar dalam Dr. Tan dan menampakkan tundun putih gebu ditutupi dengan bulu-bulu halus warna hitam dan amat menyelerakan.

Amir pun terus menekup mukanya ke celah rekahan burit Dr. Tan dan menjilat-jilatnya dengan penuh bernafsu. Mengeliat-ngeliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Buritnya terasa geli dijilat Amir. Walau pun tanpa rela tapi lidah Amir yang menyeksa kelentitnya membuat nafsunya membara juga. Sambil menjilat kemaluan Dr. Tan, tangan Amir tak henti-henti meraba-raba paha dan seluruh tubuh Dr. Tan. Dr. Tan menjerit-jerit kecil apabila Amir menghisap biji kelentitnya yang sedap itu. Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menahan sengsara tapi nikmat.

Amir tak kisah dengan burit amoi yang berbau kencing itu. Mungkin Dr. Tan tak basuh buritnya selepas kencing. Amir mula mengganas dan ingin mengerjakan bahagian atas tubuh Dr. Tan pula. Dengan bantuan Razak baju dan coli yang menutupi buah dada Dr. Tan itu pun ditanggalkan. Buah dada indah Dr. Tan akhirnya terburai dan Dr. Tan kini telah telanjang bulat.

Bibir Dr. Tan kini menjadi mangsa ciuman Amir dan jari-jemarinya meramas buah dada padat milik Dr. Tan. Kelihatan pipi Dr. Tan yang lembut dan putih itu bertukar menjadi kemerah-merahan apabila Amir makin bertindak ganas. Amir mula membuka pakaian dan selaur jeansnya. Amir pun menanggalkan seluar dalamnya dan mengeluarkan batang butuhnya yang telah lama mengeras. Butuh enam inci itu terhangguk-hangguk menunggu mangsanya.

“Jangan, jangan buat macam nie, saya minta maaf,” kata Dr. Tan lagi memohon belas kasihan.

“Dah terlambat kau nak minta maaf. Sekarang kau rasa butuh bersunat aku ni.” Amir gelak kecil.

Amir melurut batang butuhnya. Kepala bulat warna coklat tua itu berkilat. Sengaja didekatkan ke muka amoi cantik. Dr. Tan tak menyangka pelir kecil dan pendek waktu diperiksa dulu boleh mengembang sebesar itu.

“Sekali kau rasa butuh bersunat kau akan ketagih. Kau rasa kesedapannya.”

Amir terus mengangkangkan Dr. Tan yang tidak berdaya itu lalu kelihatan lubang buritnya terbuka luas dan bersedia untuk dikerjakan. Amir tidak berlengah lagi lalu menusukkan batang butuh yang pernah dihina ke dalam liang faraj Dr. Tan yang masih sempit itu. Amir merasakan kenikmatan yang tidak terhingga apabila batang pelirnya masuk ke dalam burit si amoi. Dr. Tan hanya menekup mukanya apabila Amir telah berjaya menguasai dirinya dengan sepenuhnya. Berdecup-decup bunyi burit Dr. Tan dikongkek oleh Amir.

Razak yang tadinya hanya menonton mula beraksi bila nafsunya juga membara. Tetek wanita cina yang pejal itu diramas-ramas. Ketiak licin doktor cina itu dicium dan dihidu. Wangi pula ketiak doktor muda ini. Dr. Tan kegelian bila lidah Razak mula berlegar di kulit ketiaknya yang licin.

Amir meneruskan aksinya. Batang pelirnya di tarik dari lubang burit Dr. Tan. Dicempung doktor muda itu dan diletak ke lantai. Di arah doktor cina itu supaya merangkak. Butuhnya yang basah dengan lendir burit Dr. Tan dijoloknya dari belakang. Dr. Tan hanya mampu mengerang. Terhayun-hayun teteknya yang tergantung.

Razak yang memerhati saja tingkah laku Amir dan Dr. Tan tak dapat lagi mengawal nafsunya. Seluarnya dilondeh dan terpacaklah butuhnya yang sama besar dengan butuh Amir. Butuh bersunat itu dihalakan ke mulut Dr. Tan.

“Sekarang hisap butuh bersunat pula. Nanti tentu kau rasa sedapnya,” usik Razak sambil mengacahkan butuhnya yang besar dan panjang itu ke muka Dr. Tan. Dr. Tan hanya mampu melihat tanpa berani melawan.

“Buka mulut dan hisap, tunggu apa lagi,” perintah Razak dengan suara keras.
Dr. Tan membuka mulut tanpa daya dan mula merasa kepala licin bentuk topi jerman menerobos ke mulutnya. Dr. Tan mengisap dan mengemut batang besar hingga Razak mengerang-ngerang kesedapan.

Lama-kelamaan Dr. Tan telah keletihan dan hanya mampu menuruti sahaja perlakuan Amir dan Razak terhadapnya. Akhirnya Dr. Tan tidak mampu bertahan lagi dengan asakan butuh Amir dan dia pun berpeluh-peluh kerana hampir klimaks. Mata Dr. Tan kelihatan amat kuyu dan keletihan sementara buah dadanya menegang tajam kerana merasai orgasme yang amat hebat, maklumlah kali pertama kena kongkek oleh lelaki melayu bersunat. Butuh yang diperkecil-kecilkannya dirasa sungguh hebat.

Akhirnya Dr. Tan klimaks dan air mazinya terkeluar juga dengan banyaknya dan kelihatan meleleh keluar di liang farajnya. Kali pertama Dr. Tan mendapat orgasme dilayan butuh berkhatan. Sebelum ini teman lelakinya yang berkulup yang melayannya. Mengerang sakan bila dia mengalami klimaks. Menggigil badannya merasa kelazatan yang amat sangat.

Amir juga turut orgasme apabila melihat doktor muda yang cantik yang ditutuhnya itu klimaks dan dia meraung kuat apabila orgasme sambil memancut-mancutkan air jantannya ke dalam liang burit Dr. Tan. Perempuan cina itu dapat merasai cairan panas menerpa laju ke rongga rahimnya. Pangkal rahimnya terkemut-kemut menyedut benih melayu yang amat banyak. Mungkin dua sudu besar sperma Amir memancut mengosongkan pundi simpanannya.

Razak juga tak tertahan lagi bila mulut comel yang hangat itu membelai batang pelirnya. Razak yang belum pernah merasai perempuan tak dapat bertahan lama dan memancutkan maninya ke dalam mulut Dr. Tan. Dr. Tan dengan lemah menelan semua mani Razak. Terasa hanyir tapi di telan juga.

“Sekarang kau rasa butuh yang kau hina. Kau kata tak teringin butuh bersunat. Apa rasanya?”

“Sedap,” Dr. Tan menjawab dengan perasaan malu.

Sekarang Dr. Tan mengakui batang melayu dua orang ini lebih sedap dari batang teman lelakinya. Dia telah salah sangka. Dan dia rasa silap kerana menghina butuh lelaki ini. Tapi bila difikirkan ada pula hikmahnya. Dia dapat menikmati batang pelir yang dipotong kulit tudungnya. Rasanya juga sedap. Dr. Tan mula berfikir untuk menyuruh teman lelakinya berkhatan.

Razak dan Amir mengenakan pakaian dan meninggalkan doktor cina tersebut terbaring kelesuan di lantai.

“Tak sempat aku merasa burit amoi. Hisapannya dahsyat, aku tak dapat tahan.” Razak mengeluh perlahan.

“Kau jangan sedih. Minggu depan kita kerjakan lagi doktor cina tu.”

Amir dan Razak ketawa berderai dalam kereta.

After Class Lesson-Episode 1

Ekin(AF) Dedah rahsia botakkan kepala



Klik sini ..